Assalamualaikum....

Buat semua pengunjung yang disayangi dan dihormati....
Terima kasih kerana sudi meluangkan masa melawat Bingkisan Hati Setulus Kasih. Mudah-mudahan anda semua terhibur membaca hasil tulisan saya yang tidak seberapa ini.

Ilham yang dipersembahkan dalam Bingkisan Hati Setulus Kasih adalah imaginasi semata-mata. Tidak ada kena mengena dengan yang hidup mahupun yang sudah meninggal dunia. Sekiranya ada yang terkena batang hidung tu harap maaf. Itu adalah tidak disengajakan, hehehe....

Sekiranya terdapat kebersamaan dalam penulisan, itu berlaku di luar bidang kuasa. Idea yang datang secara spontan diluahkan mengikut cetusan rasa.

Sebarang aktiviti menciplak atau meniru idea adalah dilarang sama sekali. Haaa... tak baik tau, curi-curi niee...!!!

Pastikan anda semua menunaikan solat terlebih dahulu sekiranya waktu solat sudah masuk ya...

Sayang anda semua. Muah... Muah...

Followers

Tinggal Link Blog Korang

Thursday, 6 March 2014

SAYANG AWAK CINTA AWAK BAB 18

Bab  18


HOI... kau kat mana ni? Dah penat otak aku fikir tentang kau tahu tak? Jari aku pun dah nak patah asyik tekan nombor kau aje sejak beberapa hari ni!” Serang Sofea. Geram sungguh hatinya, sudah acap kali dia menghubungi sahabatnya itu tetapi tetap juga gagal menemukan jejak. Seolah-olah Salmiha Haini sedang duduk dalam gua ataupun hutan yang langsung tiada sistem perhubungan. Dia benar-benar risaukan temannya itu.
Setiap kali dia menghubungi temannya itu hanya suara operator yang menjawab...
            “Harap Maaf! Nombor yang anda panggil tidak dapat dihubungi. Sila cuba sebenar lagi. Terima kasih.” Asyik-asyik duk ulang ayat itu aje. Rasa macam nak baling aje telefon bimbitnya ke dinding. Nasib baik akalnya masih waras. Kalau tak habis terbarai telefon bimbitnya yang berharga hampir 2k itu. Rugi...!!! Rugi...!!!
“Waalaikumussalam,” sindir Salmiha Haini secara halus. “Kalau ya pun nak terjah masuk rumah orang, bagi-bagilah salam dulu Mak Cik Sofea oiii...!”
“Assalamualaikum... Kau menghilang ke mana selama lima hari ni? Risau aku tahu tak? Aku bimbang kalau-kalau bapa saudara kau yang otak sinting tu, buat sesuatu yang tak elok kat kau!” Terang Sofea penuh kebimbangan. Setiap kali Salmiha Haini gagal dihubungi, setiap kali itulah air matanya menitis. Dia takut sekiranya Pak Lang Salmiha Haini kurung atau dera gadis itu. Lelaki tua itu bukannya boleh dipercayai sangat. Nak-nak kalau dah tumbuh tanduk di hujung kepala. Apa-apa pun boleh jadi.
“Aku okeylah! Masih hidup dan bernafas!” Salmiha Haini mententeramkan rakan baiknya. “Kalau kau tak percaya, kau pergi check kat semua hospital dan balai polis dalam Malaysia ni. Mesti nama aku tak tersenarai dalam rekod mangsa yang menerima rawatan ataupun yang telah mati. Apatah lagi yang disabit melakukan jenayah.” Salmiha Haini bergurau.
“Kau niii... aku tengah serius, kau buat main-main pulak! Eee... geramnya aku! Mujur kau tak ada kat depan bijik mata aku! Kalau tak... memang aku patah-patahkan leher kau!” Marah Sofea. “Tak pun... aku dush... dush.. kat biji mata kau biar lebam selama setahun,” bebel Sofea kegeraman.
Hehehe... Salmiha Haini ketawa dalam hati. Dia dapat bayangkan bagaimana bentuk rupa paras teman baiknya ketika ini. Marah benar nampaknya Si Sofea ini. Bukan dia sengaja tidak mahu menghubungi sahabatnya itu tetapi dia tidak mahu Sofea bimbang dan risau tentangnya.
“Amboi... kau ingat mata aku ni tak bayar zakat fitrah yang kau nak tumbuk-tumbuk? Dan kau ingat leher aku ni adik-beradik kacang panjang, sesuka hati kau aje nak patah-patahkan?” Komen Salmiha Haini.
“Kau!” Sofea sudah tak dapat menahan perasaan marahnya. Geram sungguh dia dengan celoteh Salmiha Haini yang mengalahkan burung murai itu. Langsung tidak berbekas di hati sahabatnya itu akan kerisauan dirinya.
“Ala... Fea, janganlah marah aku. Aku gurau ajelah. Dah lama aku tak dengar kau berkicau macam ni. Rindu pulak aku,” gurau Salmiha Haini sambil mereda suhu kemarahan teman rapatnya itu. “Terima kasihlah sebab ambil berat tentang aku dan sayangkan aku. Tanpa kau, siapalah aku,” luah Salmiha Haini dengan nada sebak. Kolam matanya juga mula bergenang.
Kedua-dua sahabat itu sudah memulakan drama air mata. Suara mereka juga sudah tenggelam timbul.
“Kau sahabat aku dan kau juga dah aku anggap seperti saudara kandung aku sendiri. Aku sayangkan kau, Miha. Kalau kau rasa sakit, aku juga turut merasainya. Aku risau sangat, aku takut bapa saudara kau kurung kau sebab tak nak kau batalkan perkahwinan yang telah dia rancangkan tu,” jelas Sofea sebak. Apa yang bermain di fikirannya selama seminggu ini, diluahkan kepada Salmiha Haini.
“Terima kasih Fea kerana sayangkan aku. Aku pun sayangkan kau, Fea! Kaulah saudara aku dunia akhirat,” ujar Salmiha Haini bersama cucuran air mata. Terharu dia mendengar kata-kata Sofea. Ah... Sofea memang baik dengannya selama ini!
“Kau kat mana ni?” Tanya Sofea sekali lagi. Dia ingin pastikan yang sahabatnya itu benar-benar selamat dan sihat walafiat. “Bila nak balik sini?”
Salmiha Haini segera menghapuskan air mata yang sedang mengalir. Hidupnya kini benar-benar bahagia. Shahrul Hairi adalah anugerah terindah buat dirinya. Lelaki itu selalu menceriakan hari-harinya. Hinggakan dia terlupa kesedihan yang dia alami sebelum ini.
“Aku kat KLIA. Nak pergi honeymoon,” ujar Salmiha Haini sambil tergelak kecil.
“Yalah tu! Macam aku percaya kata-kata kau!”
“Tak percaya sudah!”
“Hesy... cakaplah betul-betul! Tak akan seminggu lebih tak jumpa, kau dah kahwin? Tak percayalah aku! Atau kau terima juga cadangan bapa saudara kau yang sengal-kolot-merapu tu? Kau dah fikir masak-masak ke sebelum kau serah diri kat ‘tali gantung’ tu?” Marah Sofea. “Apa...? Hensem sangat ke dia, sampai kau boleh terpikat? Atau dia terlebih baik hingga buat kau tertarik?”
“Mana ada aku kahwin dengan calon pilihan Pak Lang aku! Kau ni... tak tahu hujung pangkal dah melenting tak tentu fasal! Dah tu tuduh aku yang bukan-bukan pulak! Ini yang buat aku hangin ni!” Salmiha Haini pura-pura mengamuk.
            “Dah... kau asyik cakap bab kahwin je! Aku ingatkan kau dah kahwin dengan calon Pak Lang kau tu! Tapi aku memang tak percaya pun cakap-cakap kau tadi. Sebab nak kata kau dah ada pakwe, kau ni memang spesies hampehlah kan! Ada orang nak, tapi kau menyombong dan jual mahal!” Sindir Sofea.
“Kau... kalau bercakap, macamlah aku ni tak laku barang satu sen!” Tempelak Salmiha Haini.
“Aku tak cakap kau tak laku. Tapi aku kata kau tu yang ‘menjual terlebih mahal’.” Sofea membetulkan tanggapan Salmiha Haini.
Terdiam seketika Salmiha Haini.
“Kau percaya tak? Ajal-maut-jodoh-pertemuan di tangan ALLAH?” Soal Salmiha Haini. “Kalau kau yakin dengan qada dan qadar ALLAH, tentu kau percaya dan tidak akan sesekali mempertikaikan apa yang telah ALLAH catatkan di sepanjang perjalanan hidup kita di dunia ini,” jelas Salmiha Haini satu-persatu. “Memang aku dah kahwin tapi dengan orang lain. Dia jodoh yang ALLAH kirimkan untuk aku. Dia hadir dalam hidup aku tanpa aku tahu akan kehadirannya. Dia muncul di depan aku tanpa aku tahu akan kemunculannya. Dia anugerah ALLAH yang teristimewa buat aku. Aku rasa... dialah jodoh yang terbaik buat aku. Dan aku harap... akulah satu-satunya pemilik tulang rusuknya itu!”
Lumpuh seketika mulut Sofea untuk berdebat dengan sahabatnya itu.
            “Be... betul ke kau dah kahwin?”
            “Betullah! Selama ni, ada tak aku bergurau dengan kau hal-hal yang penting lagi serius macam ni?”
“Kalau benar apa yang kau katakan, aku tumpang gembira. Aku doakan semoga rumah tangga yang kau bina, kekal bahagia hingga ke akhir hayat.”
“Terima kasih Fea!”
Emmm... bila kau kahwin? Tak bagi tahu aku pun. Ceritalah kat aku macam mana kau jumpa dia?”
“Nanti bila aku balik JB, akan aku ceritakan dari awal hingga akhir bagaimana aku boleh berkahwin dengan suami aku ni.”
“Janji?”
“Ya! Aku janji!”


TUGAS RASMINYA sudah sedia menanti. Tanggungjawabnya begitu besar bagi memastikan penumpang dan anak kapalnya berada dalam keadaan selamat dan baik. Dia tidak mahu menanggung apa-apa risiko sewaktu menjalankan tugasnya. Apatah lagi isteri yang sangat dia sayangi dan cintai turut berada dalam kapal terbang tersebut.
“Wei... apa fasal kau angkut orang gaji kau sekali?” Soal Max tidak berpuas hati. Hatinya dipagut rasa cemburu yang bukan sedikit. Dia bimbang jika sahabat baiknya itu merampas Salmiha Haini dari hidupnya.
Shahrul Hairi memandang pelik wajah Max. Kenapa Max begitu sibuk menjaga tepi seluarnya? Sedangkan dia tidak pernah ambil tahu pun apa yang kawannya itu hendak buat dan lakukan. Bukan dia tidak mahu meninggalkan isterinya sendirian diri di rumah. Tapi dia tidak yakin dengan Max dan Pak Lang Salmiha Haini. Buatnya angin sewel Max datang, dan tiba-tiba ambil cuti kecemasan tak ke haru? Apa yang membuatkan dia sangat-sangat risau, dia takut Max duduk berkampung di rumahnya sepanjang ketiadaannya. Salmiha Haini... dia mungkin boleh percayakan isterinya itu. Tapi Max... tidak sekali-kali. Apatah lagi lelaki itu bebas keluar masuk di rumahnya. Ah! Silapnya juga kerana masih belum menceritakan siapa Salmiha Haini dalam hidupnya.
“Aku saja je bawa dia jalan-jalan tengok negara orang. Kesian pulak aku nak tinggalkan dia sendirian di rumah tanpa buat apa-apa aktiviti yang berfaedah,” dalih Shahrul Hairi. Dia berharap sangat Max menerima kata-katanya yang sedikit tidak masuk akal itu. Belum pernah lagi dibuat orang, majikan membawa orang gajinya ke hulu hilir. Tapi Salmiha Haini bukan orang gajinya. Gadis itu si jantung hatinya.
Max memandang wajah Shahrul Hairi untuk mencari kebenaran. Riak tenang sahabatnya itu membuatkan dia sukar hendak menebak apa yang bersarang dalam hati rakannya itu.
“Bagus juga kau bawa dia. Boleh aku bawa dia jalan-jalan nanti. Kau pun bukannya rajin sangat nak bawa dia pergi mana-mana. Asyik nak tidur aje!” Kutuk Max. Memang itulah sikap Shahrul Hairi, lelaki itu lebih suka memerap di dalam bilik daripada keluar bersosial.
Amboi-amboi... sesuka hati dia aje nak bawa bini aku pergi merambu! Langkah mayat aku dululah kawan! Gerutu Shahrul Hairi. Nasib baiklah dia dah tempah hotel lain. Buatnya duduk satu tempat dengan Max, tak ke makan hati dia nanti.
“Helo... kalau aku dah bawa dia ke Korea, tentulah aku akan bawa dia keluar jalan-jalan nanti.”
“Eh... bukan ke selama ni kau selalu tidur aje?”
“Itu selama ini... sekarang ni aku dah tukar minat dan haluan,” balas Shahrul Hairi sedikit jengkel. Keadaan dalam kokpit ketika ini terlalu sesak dia rasakan. Ringan aje tangannya hendak menyedekahkan sebiji penumbuk buat Max sebagai kenang-kenangan.
“Alah... kau ni! Bagilah can kat aku berkenalan dengan dia. Kau tidurlah puas-puas macam biasa.” Max memujuk rayu.
Aku sekeh juga Si Max ni karang! Tak paham bahasa sungguh!
“Kau tanyalah sendiri dengan dia nanti!” Beritahu Shahrul Hairi bengang.
“Macam tulah kawan!” Ujar Max sambil tersengih. Bahu Shahrul Hairi ditepuk. Gembira sungguh hatinya kerana berpeluang kenal rapat dengan Salmiha Haini.
Huh... kawan konon! Perempuan yang kau nak usha tu bini aku tahu! Tinggal kat rumah salah, bawa keluar jalan-jalan pun salah. Inilah susahnya kalau dapat isteri cantik! Getus Shahrul Hairi.
“Eh... Rie! Awek yang kau syok kat JB tu, apa cerita?”
“Dah... kahwin!” Balas Shahrul Hairi tanpa ragu-ragu.
“La... ya ke? Habis tu... meranalah jiwa dan raga kau sekarang ni?”
Aku tak meranalah... sebab dia kahwin dengan aku! Cuma yang aku takut kalau-kalau kau yang terjun lombong bila dapat tahu Salmiha Haini dan awek tu adalah orang yang sama, bisik hati Shahrul Hairi.
“Jodoh dia dah sampai, nak buat macam mana. Doakan ajelah kebahagiaan mereka dunia akhirat.”
Emmm... betul cakap kau tu!” Sokong Max. “Aku pun tak tahu sama ada Miha dah ada kekasih ataupun belum? Kau duduk serumah dengan dia, tak akan kau tak tahu serba sedikit tentang dia?” 
“Kau tanyalah dia sendiri. Nanti kalau aku cakap, kau tak percaya pulak!”
“Maksud kau?”
“Yalah! Kalau aku cakap dia dah kahwin, tentu kau kata aku tipu, kan? Andai aku beritahu yang dia tak ada pakwe, tentu kau tak percaya. Dan kau akan cakap, alah... tak akanlah perempuan cantik macam dia tu tak ada kekasih. Jadi... ada baiknya kau tanya tuan punya badan sendiri. Barulah puas hati!”
“Aku setuju dengan pendapat kau. Nanti aku nak tanya dia. Kalau dia kepunyaan orang, tak akan aku nak ganggu-gugat juga, kan? Ada nanti lebam biji mata! Buatnya lelaki tu jaguh silat, mahu patah riuk badan aku dikerjakannya nanti!”
“Baguslah kalau kau dapat terima segala kemungkinan tentang dia.” Hati Shahrul Hairi lega mendengar pengakuan Max. Sekurang-kurangnya bila tahu Salmiha Haini milik orang, Max akan menjauhkan diri.
“Tapi aku mengharapkan yang dia masih single.” Betapa tingginya harapan Max.
Shahrul Hairi pura-pura tidak mendengar. Dia memerhati radar yang terdapat di hadapannya.
“Eh... Rie, kau ada nampak Darlina? Dia cuti ke? Biasanya dia kalau tak menempel kat kau, tak sah!” Max bertanya apabila bayang Darlina tidak muncul di hadapan mata mereka.
“Cutilah kut! Tadi masa kat Mid Valley, aku terserempak minah tu dengan pakwe baru dia,” ulas Shahrul Hairi.
“Asyik bertukar pasangan aje perempuan tu?” Komen Max.
Aik... kau kutuk dia? Kau tu pun sama aje macam dia. Pantang nampak dahi licin sikit. Semua kau nak sapu!” Tempelak Shahrul Hairi.
“Tapi aku tak porak-perandakan rumah tangga orang!” Max mempertahankan dirinya.
“Kau memang tak pernah memporak-perandakan rumah tangga orang. Tapi kau pernah menghuru-harakan hubungan sepasang kekasih! Dan jangan cakap kat aku yang kau tak pernah jadi punca pasangan kekasih rengang dan putus ikatan cinta!” Tekan Shahrul Hairi.
Max sekadar tersengih mendengar sindiran Shahrul Hairi. Tapi dia rasakan itu bukan salah dirinya. Perempuan tu jenis yang tak setia dan menghargai pasangannya.
“Aku ingatlahkan... kalau aku dapat pikat Miha, aku nak ubah sikap aku. Mungkin Miha adalah jodoh yang ALLAH kirimkan untuk aku.”
Shahrul Hairi sudah tidak terkata apa lagi mendengarnya. Daripada hatinya bertambah sakit, lebih baik dia mendiamkan diri sahaja. Harapannya cuma satu, semoga hati Salmiha Haini tidak mudah dicuri oleh Max. Hidupnya pasti merana andai Salmiha Haini berlalu pergi. Mudah-mudahan hati honey hanya milik abang seorang!

    

8 comments: