Assalamualaikum....

Buat semua pengunjung yang disayangi dan dihormati....
Terima kasih kerana sudi meluangkan masa melawat Bingkisan Hati Setulus Kasih. Mudah-mudahan anda semua terhibur membaca hasil tulisan saya yang tidak seberapa ini.

Ilham yang dipersembahkan dalam Bingkisan Hati Setulus Kasih adalah imaginasi semata-mata. Tidak ada kena mengena dengan yang hidup mahupun yang sudah meninggal dunia. Sekiranya ada yang terkena batang hidung tu harap maaf. Itu adalah tidak disengajakan, hehehe....

Sekiranya terdapat kebersamaan dalam penulisan, itu berlaku di luar bidang kuasa. Idea yang datang secara spontan diluahkan mengikut cetusan rasa.

Sebarang aktiviti menciplak atau meniru idea adalah dilarang sama sekali. Haaa... tak baik tau, curi-curi niee...!!!

Pastikan anda semua menunaikan solat terlebih dahulu sekiranya waktu solat sudah masuk ya...

Sayang anda semua. Muah... Muah...

Followers

Tinggal Link Blog Korang

Thursday, 10 May 2012

Si Pencuri Hati! Bab 4

Psst... Dah ada n3 baru. Sudi2lah bc dan tinggalkan komen anda. Pandangan anda semua amat diperlukan.




           *****************************************************           








GEMBIRA sungguh hati Jeslina menerima kunjungan Damia. Damia seringkali bertemu dengannya jika pulang ke Malaysia. Sekiranya dia tidak bercuti, Damia sanggup pergi ke Pulau Pinang semata-mata ingin bertemu dengannya. Biasanya Reqza lah yang sering menemani Damia. Pernah juga dia bertanya kepada Damia sama ada Reqza itu buah hatinya atau sekadar teman biasa. Malangnya Damia hanya tersenyum, seolah-olah menyimpan sebuah rahsia.

“Wah... Mia! Makin jelita kau sekarang. Apa rahsianya?” Tegur Jeslina. Tubuh  temannya  itu  dipeluk  erat.
            
“Amboi, Jes! Dah macam iklan kecantikan pulak, apa rahsianya... apa rahsianya!” Sakat Damia. “Mana ada cantik-cantiknya, Mia biasa-biasa sajalah,” ujar Damia merendah diri. Dia membalas pelukan temannya itu.

“Banyaklah Mia... biasa-biasa saja! Tengok... makin berubah penampilan. Ni mesti dah ada yang istimewa kat UK? Itu yang makin berseri-seri!” Giat Jeslina.

“Eleh... kata kat kita! Dia pun apa kurangnya, makin cantik dan ceria aje. Dah jumpa yang special ke?” Balas Damia pula sambil tersenyum mesra.

“Mana ada,” sanggah Jeslina sambil tersipu malu. “But Damia, you are really look very beautiful and nice!” Terang Jeslina. Dia sudah tersengih bila Damia membesarkan biji matanya. Tahu sangat dia dengan perangai Damia yang tidak suka orang terlalu memuji kecantikannya. Menurut Damia, kecantikan tidak akan kekal lama jika hati tidak secantik dan semurni raut wajah yang dikurniakan Tuhan Yang Maha Esa.

“Dahlah... tukar topik lain! Bosan pulak Mia dengan perihal kecantikan ni,” marah Damia manja. Bagi Damia setiap insan yang lahir ke muka bumi ini semuanya cantik-cantik belaka. Bagaimana kita menilai dan mentafsir kecantikan itu, terpulang kepada setiap individu.

“Jes apa khabar? Sihat?” Soal Damia.

“Jes sihat walafiat.”

“Macam mana? Dah jumpa kerja yang bersesuaian?”

“Ingat nak berehat dulu sebulan dua. Lepas tu baru fikir nak cari kerja,” terang Jeslina.

“Mana mak dan abah? Adik-adik Jes yang lain mana?” Tanya Damia sambil menjenguk ke dalam rumah Jeslina.

“Mak ada kat dapur. Abah belum balik lagi dari masjid. Wan dan Lan biasalah kat rumah Haji Bahar, belajar mengaji. Eh... marilah masuk! Tak akan Mia nak duduk kat beranda sahaja,” pelawa Jeslina.

Damia mengikut Jeslina ke dapur. Mak Cik Juriah sedang menghidangkan makan malam. Begitu sibuk sekali Damia melihat Mak Cik Juriah di dapur.

“Assalamualikum mak,” tegur Damia ramah sambil menyalami tangan tua itu.

“Waalaikumussalam. Ya ALLAH... anak bertuah ni, dah sampai rupanya. Amboi... dah berminggu-minggu balik baru nampak batang hidung?” Sindir Mak Cik Juriah. Kepala Damia diusap sayang.

“Bukan tak nak balik sini. Tapi mak tahulah dengan perangai mama tu, tak sudah-sudah asyik menyakitkan hati Mia sahaja. Balik ni pun sebab ada ‘tugas rasmi’ daripada mama. Kalau tidak, Mia lebih suka tinggal kat rumah nenek. Lagi aman dan mententeramkan,” ulas Damia panjang lebar kepada Mak Cik Juriah.

Mujurlah ada Mak Cik Juriah, dapat juga dia merasa kasih sayang seorang ibu. Nak harapkan mamanya? Alamat mati beraganlah jawabnya. Mamanya lebih mementingkan kerjaya berbanding keluarganya. Papa sering makan hati dengan sikap mama yang sukar bertolak ansur. Disebabkan itulah agaknya ALLAH ambil nyawa papanya terlebih dahulu. Mungkin ALLAH kasihan melihat papa yang sering makan hati berulam jantung dengan sikap dan kerenah mama.

“Tak baik cakap mama Mia macam tu. Mia kena ingat, tanpa mama tentu Mia tak akan dapat lahir ke dunia ini,” nasihat Mak Cik Juriah.

Damia hanya mampu mengeluh. Kenapalah nasib dirinya tidak sebaik Jeslina. Kalaulah papa masih ada tentu papa akan membaluti setiap kelukaan yang dia alami. Tentu papa akan membantah keinginan mama yang mahu menentukan pasangan hidupnya. Hanya papa yang mengerti kehendak dan kemahuannya. Hanya papa yang benar-benar sayang akan dirinya. Siapakah yang bakal membawa sinar kebahagiaan untuk dirinya kelak? Dapatlah kiranya orang itu mempunyai sifat-sifat seperti papa, yang punya kasih sayang yang melimpah ruah dan bertanggungjawab.

Ucapan salam oleh Pak Cik Abdullah mencantas keresahan yang melingkari jiwa Damia.

Tersenyum Pak Cik Abdulllah melihat wajah anak angkatnya. Meskipun dilahirkan dalam dulang emas, Damia langsung tidak membanggakan diri. Malahan gadis itu sentiasa merendah diri dan hidup dalam kesederhanaan. Sudahlah rupa paras tiada tolok bandingannya, sahsiah dan budi pekerti pula membuatkan mata yang memandang semakin tertarik.

“Dah lama anak abah sampai?” Tanya Pak Cik Abdullah ramah. Pak Cik Abdullah merupakan pesara polis.

“Lama tak lama jugalah abah, kalau makan ni... mahu dah empat kali round!” Seloroh Damia. Kesedihan yang melanda jiwanya seolah-olah dibawa pergi ketika berada di rumah Jeslina. Keluarga harmoni dan bahagia ini bagaikan selimut yang menutupi ruang kegersangan kasih sayang yang dia alami selama ini.

Tidak lama kemudian kedengaran suara Mazlan dan Ridwan yang baru pulang dari mengaji.

“Eh... ada Kak Mia rupanya,” tegur Mazlan.

Kedua-dua beradik itu menyalami Damia.

“Bila Kak Mia sampai?” Tanya Ridwan pula.

“Kak Mia baru aje sampai. Macam mana belajar? Okey?” Tanya Damia. Tahun ini Mazlan akan menduduki SPM manakala Ridwan mengambil PMR.

“Bolehlah,” jawab kedua-duanya serentak.

Hisy... tak bolehlah macam tu! Kamu berdua perlu ada keyakinan dalam diri untuk berjaya. Jangan mengalah sebelum berjuang. Buat yang terbaik. Mudah-mudahan kejayaan bersama-sama kamu berdua,” nasihat Damia. Memandangkan dia anak tunggal, Mazlan dan Ridwanlah tempat dia mencurahkan kasih sayang sebagai seorang kakak. Dia benar-benar mengambil berat tentang dua beradik itu.

“Mari kita makan dulu. Dah sejuk nasi dan lauk pauk ni, tak sedap pula,” pelawa Mak Cik Juriah.

“Wah... sedapnya mak masak!” Ujar Damia. Terliur Damia melihat sambal tumis petai, ikan bakar dan sup tulang yang disediakan oleh Mak Cik Juriah.

Mereka menikmati makan malam dengan gembira dan ceria. Damia begitu berselera sekali. Sudah lama dia tidak menikmati suasana sebegini. Dia benar-benar merindui papanya. Biasanya papalah yang sentiasa menceriakan suasana di meja makan. Kenangan itu begitu bermakna sekali!



TEPAT jam tujuh pagi, Reqza sudah terpacak di hadapan rumah Jeslina. Melilau matanya mencari kelibat Sayang Damia binti Dasuki Aqtar.

Hisy... perempuan ni! Semalam beriya-iya suruh aku datang cepat dan tepat pada waktunya. Tapi batang hidung dia, entah tersorok kat celah manalah agaknya hingga tak nampak sampai sekarang?” Bebel Reqza. Reqza mengeluarkan telefon bimbitnya. Memang nak kena dia ni...! Desis Reqza.

“Hah... berapa lama lagi kau nak aku jadi jaga kat depan rumah Jeslina ni?” Sembur Reqza pabila panggilannya diangkat. Marahnya sudah tidak terkata lagi setelah hampir sepuluh minit tercacak bagaikan orang bodoh di luar pagar.

“Assalamualikum. Siapa ni? Maaflah... Damia takde, dia kat tandas,” jawab Jeslina sopan.

Terkejut beruk Reqza dibuatnya. Terasa malu pun ada dengan sifatnya yang gelojoh dan kurang sopan sebentar tadi. Bagaimanalah agaknya tafsiran Jeslina tentang dirinya? Tentu Jeslina fikir dia seorang lelaki yang tidak sesuai untuk disenaraikan sebagai calon suami. Sudahlah gadis itu yang ingin dikenenkan oleh Damia supaya menjadi kekasihnya.

“Maaflah... saya ingat awak ni Mia.” Reqza cuba mengawal gelabah di jiwa. Keningnya digaru tanpa sebab. “Sebenarnya saya dah lama tunggu Mia kat depan rumah awak. Agak-agak Mia lambat lagi ke? Kalau lambat saya balik dulu, nanti saya datang semula,” terang Reqza sopan.

“Oh... tak mengapa, saya faham! Tentu awak bosan tunggu Mia terlalu lama kat luar sana. Awak tunggu sekejap, saya bukakan pintu. Tak perlulah awak berulang-alik. Lagipun kesian awak. Rumah awak bukannya dekat nak ke sana ke mari.” Jeslina cuba bersikap rasional.

Damia yang mengintai di balik langsir pintu bilik tersenyum melihat telatah sahabatnya yang malu-malu ketika bercakap dengan Reqza. Macamlah Reqza boleh nampak! Tentu Reqza tak keruan berbual dengan Jeslina tanpa dirinya. Biasanya Reqza lebih banyak mendiamkan diri jika dia, Jeslina dan Reqza bertemu enam mata.

“Baiklah kalau begitu. Saya tunggu awak bukakan pintu,” ujar Reqza sambil mengawal nada suaranya. Malunya bila tersalah jerkah orang. Nak marahkan Si Damia, tetapi orang lain pula yang mendapat bahananya.

Damia melarikan diri semula ke bilik air yang terletak bersebelahan dengan bilik tidur Jeslina setelah temannya itu menamatkan perbualannya dengan Reqza. Lengkap berpakaian, Damia menemui Reqza dan Jeslina yang sedang berbual-bual di ruang tamu. Nampak gayanya Jeslina lebih banyak mendominasi keadaan berbanding Reqza yang agak malu-malu.

“Maaf Req sebab buat kau tertunggu-tunggu agak lama kat luar tadi.” Dami memulakan bicara. Wajah cemberut Reqza tatkala terpandang akan wajahnya membuatkan dia hampir ketawa melihat telatah yang bagaikan anak kecil itu.

“Apa hal kau suruh aku datang sesudah Subuh ni?” Reqza bersuara tegas. Terlupa dia menjaga adab dan tutur kata ketika bersama Damia. Terlupa juga dia akan Jeslina yang berada bersebelahan dengan Damia. Mendengar Damia terbatuk-batuk kecil menyentak Reqza ke alam yang nyata. Mukanya berubah kemerahan kerana malu dengan tuan rumah.

“Aku nak minta tolong kau make over wajah aku. Kau kan pandai dan mahir dalam bidang ni walaupun kau belajar bisnes.” Dia tidak mahu membuatkan Reqza tertanya-tanya tujuan dia meminta Reqza datang bertemu dengannya.

“Kenapa?” Tanya Reqza sepatah.

“Aku nak buat orang yang cuba mendekati dan berkenalan dengan aku merasa jelek dan termuntah bila terpandang wajah aku nanti. Lepas tu mereka akan lari lintang-pukang,” terang Damia bersama tawa yang tidak mampu ditahan-tahan.

Buntang mata Reqza mendengar kata-kata Damia.

“Gila ke apa kau ni?” Soal Reqza. “Orang lain beriya-iya nak cari teman hidup, kau pulak nak buat orang lari berjuta batu bila terlihat muka kau. Apa yang tidak beres ni?” Tanya Reqza tidak berpuas hati.

“Aku bencilah dengan kehendak mama aku. Ada ke patut hari ni dia buat tiga temu janji dengan calon menantu pilihannya. Kau bayangkanlah semuanya kena jumpa dalam masa satu hari. Mujurlah waktunya lain-lain. Jika tidak... mati kering aku. Aku rasa terkongkong sangat. Kenapa mama aku perlu bersusah payah hendak tentukan masa depan aku dan dengan siapa aku perlu berkahwin? Aku nak jadi seperti orang lain di luar sana yang hidup dengan curahan kasih sayang. Mereka juga boleh pilih bidang kerjaya yang diingini dan bebas tentukan pilihan hati. Kenapa aku tak layak mendapat hak itu?” Terang Damia dengan mata yang berkaca. Pantas air matanya diseka sebelum sempat menitis.

Tersentuh hati Reqza dan Jeslina mendengarnya. Melimpah perasaan kasihan terhadap sahabatnya itu.

“Kalau kau nak, aku boleh menyamar sebagai kekasih kau.” Reqza cuba menghulurkan bantuan.

Damia hanya menggeleng. Damia tahu apa natijahnya jika dia gagal dalam rancangannya nanti. Pelawaan Reqza belum mampu membuatkan ketiga-tiga lelaki itu menarik diri. Pasti mereka sudah tahu status dirinya dan melihat raut wajahnya, sebab itulah lelaki-lelaki itu bersetuju hendak bertemu dengannya. Damia tidak mahu hatinya sengsara di kemudian hari. Manusia mampu berlakon menjadi baik selagi impian mereka belum tercapai. Damia tidak mahu terjerumus ke dalam dunia manusia yang penuh dengan hipokrit.

“Sebelum kita mulakan agenda ini, apa kata kita keluar cari sarapan dulu. Lepas tu... kita pergi ke hotel yang aku dah booked semalam,” jelas Damia ceria. Dia berusaha menutup kesedihan di hati.

Bulat mata Jeslina dan Reqza mendengar penerangan Damia.

Ketawa Damia melihat gelagat rakan-rakannya itu. Hatinya yang walang juga sudah sedikit terubat.

“Req... kau ada bawa kan barang yang aku pesan semalam?” Tanya Damia. Melihat anggukan Reqza, Damia menjadi lega.

Setelah mendapat keizinan daripada Pak Cik Abdullah dan Mak Cik Juriah, mereka bertiga beredar meninggalkan rumah Jeslina. Selesai bersarapan mereka bertiga menuju ke hotel, tempat di mana Damia ingin melancarkan rancangannya. Di hotel itu juga dia telah membuat temu janji dengan ketiga-tiga jejaka malang pilihan mamanya.



SEBELAS PAGI, mangsa pertama Damia tiba. Damia yang memakai busana muslimah dan berpurdah menghampiri Benjamin Asyraf.

“Assalamualaikum...,” sapa Damia.

“Waalaikumussalam...,” jawab Benjamin Asyraf sambil menoleh untuk melihat wajah yang memberi salam sebentar tadi. Tegak duduk Benjamin Asyraf melihat calon pilihan mummynya.

Alahai... mummy! Gadis sebegini muslimah manalah sesuai dengan jiwanya yang suka enjoy. Namun dia tersenyum manis terhadap gadis yang bernama Damia itu. Ingin sekali dia melihat wajah di sebalik purdah itu. Sewaktu dia melihat gambar Damia minggu lepas, hatinya terus tertarik. Damia pada tanggapannya tidak kurang cantiknya jika dibandingkan dengan Mona dan Jessica yang selalu didakapnya.

Emmm... silalah duduk.” Benjamin Asyraf menarik kerusi mempersilakan Damia duduk. Dia bersikap seperti lelaki sejati sepertimana yang sering dilakukan terhadap teman-teman wanitanya.

What should I call you? Damia or Mia?” Benjamin Asyraf memulakan bicara. Apa salahnya dia berbuat baik dengan pilihan mummynya ini. Untung nasib badannya boleh diusung terus ke bilik hotel.

Just call me, Mia,” balas Damia sopan sambil tersenyum mengejek terhadap Benjamin Asyraf.

Huh... nampak sangat perangai Mat Romeo dan Don Juannya, bisik hati Damia. Menyampah pula dia melihat senyuman gatal yang tersungging di bibir Benjamin Asyraf.

“Mia nak minum atau makan? Saya boleh panggilkan pelayan,” ujar Benjamin Asyraf mesra.

“Biarlah dulu.” Damia menolak lembut. “Emmm... apa kata kita bincangkan tentang topik pertemuan yang diadakan untuk kita berdua hari ini.” Damia memulakan bicaranya. “Saya rasa saya bukanlah gadis yang sesuai buat Encik Benjamin Asyraf. Ramai lagi gadis yang lebih cantik dan jelita di luar sana. Lagipun...”

Damia membuka purdah yang menutupi wajahnya sebentar tadi. Hendak tergelak dia melihat wajah pucat Benjamin Asyraf. Langsung ternganga mulut lelaki itu kerana terlalu terkejut. Huh, padan muka kau! Nak sangat jumpa aku, bisik Damia.

“Sebab itulah saya menolak cadangan mama saya yang ingin menjodohkan kita berdua. Saya sedar wajah saya yang buruk ini tidak sepadan dengan Encik Benjamin Asyraf yang kacak bergaya.”

Benjamin Asyraf mengusap lehernya menghilangkan rasa terkejut. Dia benar-benar tidak menyangka wajah Damia jauh benar berbeza dengan yang di dalam gambar. Terperanjat bukan sedikit dia tadi. Huh... mummy! Mengapalah muka yang buruk dan hodoh ini boleh terpilih untuk dijodohkan dengan dirinya? Benjamin Asyraf tidak betah lagi berlama di situ. Malu rasanya jika bertembung dengan rakan-rakan atau pekerjanya nanti. Jatuhlah sahamnya bila mereka terlihat dia bersama dengan perempuan yang berwajah jelek. Benjamin Asyraf berpura-pura melihat jam di tangannya. Dia perlu mencari helah untuk melarikan diri. Tak sanggup rasanya dia hendak melihat wajah yang berparut hodoh itu lebih lama lagi.

“Maaflah Mia, sebenarnya saya ada urusan lain sebentar lagi. Saya rasa cukuplah setakat ini pertemuan kita.” Benjamin Asyraf terus bangun dan berlalu pergi.

Ketawa besar Damia melihat Benjamin Asyraf beredar.

Yes!” Damia bersuara girang. Berhasil juga dia mengusir mangsa pertamanya. Kini dia menunggu mangsa yang kedua pula, Fauzan Taufiq.

Fauzan Taufiq juga seperti Benjamin Asyraf tatkala terpandang akan wajah Damia. Terkejut! Terasa ngeri pun ada. Tapi dia cuba beriak selamba.

“Boleh saya tanya saudari Damia beberapa soalan?” Melihat anggukan Damia, Fauzan Taufiq meneruskan bicaranya. “Mengapa berbeza sangat wajah saudari Damia sekarang berbanding di dalam gambar?”

“Oh... itu gambar saya sebelum terlibat dalam kemalangan!” Jawab Damia selamba. “Lagipun kemalangan itu baru aje beberapa bulan berlaku sebelum saya pulang ke Malaysia.

“Kenapa tak buat pembedahan plastik ke atas wajah saudari Damia? Keluarga saudari Damia kan mampu.”

Hisy... banyak cekadak pulak lelaki ni. Damia tetap mempamerkan senyuman manis walaupun hati sudah membungkam.

“Ini dah buat plastic surgery lah ni! Jika tidak, lagi teruk.” Damia menakut-nakutkan Fauzan Taufiq. Damia dapat melihat ketidakselesaan Fauzan Taufiq. Nampak gayanya lelaki ini juga akan berhambus sedikit masa lagi.

“Kalau begitu biar saya berterus terang.” Fauzan bersuara. “Sebenarnya saya sudah mempunyai pilihan hati. Mama saya yang beriya-iya mahu saya berkenalan dengan saudari Damia,” bohong Fauzan Taufiq. Padahal sebelum ini, dia lah yang sebenarnya yang tidak sabar hendak mengenali Damia dengan lebih dekat lagi.

“Jadi saya harap saudari Damia tidak berkecil hati sekiranya saya menolak hasrat keluarga kita,” ulas Fauzan Taufiq panjang lebar. Mana mungkin dia menerima Damia yang berwajah hodoh sebagai pasangannya sedangkan dia mampu mendampingi jelitawan-jelitawan di luar sana.

“Eh... tak mengapa! Tak mengapa! Saya sedikit pun tak kisah. Lagipun saya sedar dengan kekurangan diri saya. Saya setuju sangat-sangat dengan hasrat Encik Fauzan Taufiq tu.”

Tidak lama kemudian Fauzan Taufiq meminta diri untuk beredar.

“Saya pergi dulu,” pinta Fauzan Taufiq.

Gembira bukan kepalang Damia kerana rancangannya hendak menyingkirkan Benjamin Asyraf dan Fauzan Taufiq telah berjaya. Memang benar apa yang mama selalu katakan kepadanya. Dia budak degil dan nakal. Jika tidak... masakan dia boleh terfikir hingga ke tahap ini?

Teringat lagi Damia akan kata-kata neneknya apabila mama memberitahu dia seorang yang nakal. Kata nenek... dia bukannya degil atau nakal tetapi belum akhir baligh dan tidak matang.

Damia pun pelik sebenarnya mendengar kata-kata neneknya. Tak akanlah umur dah lebih dua puluh tahun pun masih belum baligh lagi! Biar betul nenek ni? Tapi tadi tu...  apa? Tidak ke nakal namanya?

Tidak lama selepas Fauzan Taufiq beredar, Damia menerima panggilan daripada seseorang yang mengatakan dia tidak dapat datang kerana sedang bercuti dan terus menyatakan hasratnya yang tidak berminat hendak berkenalan dengannya. Jadi tak perlulah Damia bersusah payah berlakon di hadapan orang itu.

Jeslina dan Reqza ditugaskan mengambil gambar dalam setiap pertemuan yang diadakan dengan jejaka-jejaka yang malang itu. Dia juga meminta Jeslina merakam wajahnya yang sedang disolek oleh Reqza. Semua itu ingin dijadikan koleksi peribadinya.





34 comments:

  1. Wah! Menarik2. Ai suka sgt2. tak sbr nak tahu siapa lelaki yg menrik diri itu.
    Dak nakal Damia ni. Kesian lelaki pilihan mamanya, semuanya kena tendang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih krn sukakannya. Teruskan membaca.

      Delete
  2. Bagus banget deh, isinya. Asyik gitu. Kapan2 gue dtg lagi.

    ReplyDelete
  3. hari yg dinnt tiba jua. Dah lama sgt tunggu n3 baru. Baru ari ni ada. syabas kak DD. Mmg terbaikkkkkkkkkkkkkkkkk!!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih keran sudi luangkan masa di blog yg tak seberapa ini.

      Delete
  4. Syoknya... smpi tak terkata. Watak damia yg sukar dijangka sgt menarik. Nak lagiii. Jgn malu2 masukkan n3 setiap hari. heheheh....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hari2? Mgkn tak dptlah. Teruskan membaca ya. Terima kasih krn sudi bc idea yg serba kekurangan ini.

      Delete
  5. Makin menarik. Tak sabar nak tahu bab yg selanjutnya. Bagaimanakah nasib yg menimpa Damia selepas ini. Apapun syabas Damia krn kekreatifan anda. Suka sgt part ni.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam Raihana. Terima kasih krn sukakannya.

      Delete
  6. Best... besttt.. Itu shj yg nak kata.

    ReplyDelete
  7. Senget btllah kepala Damia ni. Blh die wat cam tu.... Apapun best.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... kesian Damia dikatakan senget.

      Delete
  8. Hahahaha....

    Opps lupa nal bg salam.

    Assalamualaikum...

    Kak DD, nenek Damia ni lawaklah. Ada ke dia kata cucu dia yg dah tua tu blm akhir baligh.

    Suka sgt cara Damia usir jejaka2 gatai tu.

    Syabas kak DD, tak rugi saya follow citer ni.
    Super duper bestnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waalaikumussalam Ayu...

      Teruskan bersama SPH ok.

      Delete
  9. Kelas kau Damia...
    Nakal sungguh demo ni.

    Kak cpt sikit post n3 baru. tak sabar nak tahu apa yg berlaku seterusnya. Mesti mama Damia mengamuk sakan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Teruskan bersama SPH utk tahu apa yg berlaku selanjutnya.

      Delete
  10. Amboi abg Reqza kita garangnya. Mujurlah Damia tak syok kat kau.
    Kak nak lagi. Sambung cepat-cepat. Nak tahu apa yg berlaku pas ni. Please!!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya ALLAH minggu depan akan ada smbgannya,sabar menanti.

      Delete
  11. Ahak. Suka sgt2. Best!

    ReplyDelete
  12. Nak lagi. Nak lagi. best sgt. Tak cukup.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya ALLAH akan ada smbgannya nnt. Sabar ya.

      Delete
  13. Apa yg akan terjadi selps Damia tolak semua calon suami mak dia ya????

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nak tahu apa akan jd... nntkan bab selanjutnya. Manalah tahu lelaki2 ini akan meroyan apabila tahu wajah damia yg sebenarnya.

      Delete
  14. Manalah hero tak muncul2. nak berkenalan dgn hero pas nieeee...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bab akan dtg akan muncul heronya.... jgn bimbang.

      Delete
  15. Gilerrr lah Damia, blh dia pk wat camtu, tak takut ke mak dia mengamuk. Tak nak jd dokter pun mak dia dah naik angin...
    Mahu kena sembelih.

    ReplyDelete
  16. Teruskan berkarya. Sentiasa menyokong.

    ReplyDelete
  17. Not bad. Tahniah writer cubaan yg berani. Semoga anda terus bintang anda erus bersinar dalam berkarya. Syabas! keep it up

    ReplyDelete
  18. Insya Allah. Terima kasih anihani.

    ReplyDelete