Assalamualaikum....

Buat semua pengunjung yang disayangi dan dihormati....
Terima kasih kerana sudi meluangkan masa melawat Bingkisan Hati Setulus Kasih. Mudah-mudahan anda semua terhibur membaca hasil tulisan saya yang tidak seberapa ini.

Ilham yang dipersembahkan dalam Bingkisan Hati Setulus Kasih adalah imaginasi semata-mata. Tidak ada kena mengena dengan yang hidup mahupun yang sudah meninggal dunia. Sekiranya ada yang terkena batang hidung tu harap maaf. Itu adalah tidak disengajakan, hehehe....

Sekiranya terdapat kebersamaan dalam penulisan, itu berlaku di luar bidang kuasa. Idea yang datang secara spontan diluahkan mengikut cetusan rasa.

Sebarang aktiviti menciplak atau meniru idea adalah dilarang sama sekali. Haaa... tak baik tau, curi-curi niee...!!!

Pastikan anda semua menunaikan solat terlebih dahulu sekiranya waktu solat sudah masuk ya...

Sayang anda semua. Muah... Muah...

Followers

Tinggal Link Blog Korang

Tuesday, 6 March 2012

Cinta itu Milikku - Bab 11


BERGELAR pelajar memang memenatkan. Setiap masa, dia perlu berkejar ke sana ke mari untuk mencari bahan rujukan dan bertemu pensyarah. Namun... untuk menjadi manusia yang berguna dan berilmu, semua itu bukanlah batu penghalang buat Athirah.
Itu belum lagi pening kepalanya mencipta alasan untuk menolak setiap ajakan Salman dan beberapa pelajar lain. Pernah suatu hari dia keluar makan malam bersama Salman, apabila bertembung dengan Mikhail, terus lelaki itu mengamuk. Macamlah dia isteri Mikhail. Nasib baik tidak berlaku pergaduhan, jika tidak tentu malu besar jadinya. Mana Athirah hendak letak muka andainya perkara tersebut sampai ke pengetahuan emak dan ayahnya di kampung serta mentuanya. Jikalau abang-abangnya tahu, lagi teruk! Mati dia dikerjakan!
Tapi Salman ni jenis manusia yang tak pernah serik. Katanya... selagi dia belum rasmi menjadi isteri Mikhail, selagi itulah Salman akan merebutnya. Raut wajah Mikhail ketika itu usah ceritalah. Mengalahkan singa yang tak makan setahun. Sejak itu, Mikhail mengongkongnya. Ke mana dia pergi dan apa yang hendak dia lakukan, harus dilaporkan terlebih dahulu. Dia juga tidak bebas berkawan atau bergaul dengan lelaki lain di kampus.
Setelah tamat kelasnya, Athirah pergi ke perpustakaan mencari bahan untuk assignmentnya. Fazlina tidak dapat turut serta kerana ada perjumpaan kelab. Salmi, Aina dan Aisyah telah pulang ke asrama. Hampir tiga jam bergelumang dengan buku dan kertas, Athirah melangkah keluar dari perpustakaan.
Getaran telefon bimbit dipoket seluarnya membuatkan Athirah tersentak dan kegelian. Semasa di perpustakaan, dia telah menukar telefon bimbitnya pada silent mode.
“Helo! Assalamualaikum...” Athirah memulakan bicara.
“Waalaikumsalam. Baby sihat...?” Rostam bertanya.
Selepas menghantar Athirah mendaftar tempoh hari, baru hari ini dia berpeluang menghubungi adiknya itu. Tuntutan kerja membuatkan masanya untuk bersama adik kesayangannya itu semakin berkurangan.
“Abang Tam...,” jerit Athirah. Mata-mata yang memandangnya tidak lagi dihiraukan. Sudah lama dia tidak mendengar khabar berita dan berjumpa dengan abangnya yang seorang itu berbanding Abang Roslan dan Abang Rosmannya.
“Abang Tam... rindunya dekat abang! Rindu sangat-sangat! Abang Tam kat mana sekarang ni? Jikalau Abang Tam ada kat KL, datanglah jumpa Baby.” Athirah bersuara teruja. Dia benar-benar gembira dapat mendengar suara abangnya itu.
“Memang Abang Tam nak jumpa Baby. Baby kat mana sekarang? Abang Tam dah ada depan asrama Baby ni. Hari ni kita balik rumah ya! Esok pagi-pagi, Abang Tam hantar pergi kelas. Abang Tam ada beli hadiah istimewa untuk Baby tau!” Rostam memancing adiknya.
“Ala... Baby masih dekat library lagi ni! Apa kata Abang Tam ambil Baby kat sini,” pinta Athirah manja.
“Okey! Baby tunggu kat tempat yang mudah Abang Tam nampak! Sekejap lagi abang sampai.”
Mata Athirah melilau mencari kelibat Rostam. Athirah tidak sedar ada sepasang mata yang melihat dan sepasang telinga yang mendengar. Athirah melambai-lambaikan tangannya bila terlihat Kawasaki ZZR1400 milik Rostam. Seperti biasa, tangan dan kedua-dua belah pipi abangnya itu dikucup.
Perasaan jejaka yang memandang aksi Athirah dan Rostam panas membara. Hancur luluh hati lelakinya mendengar nada ceria Athirah. Tapi dia tidak boleh salahkan Athirah. Dia tidak pernah meluahkan perasaannya yang sebenar. Malahan mereka menjadi rapat pun kerana ugutannya.
Hati lelakinya membungkam melihat Athirah memeluk erat tubuh lelaki itu. Dia kenal lelaki itu. Lelaki yang sama semasa hari pendaftaran. Matanya setia memerhati Athirah hinggalah bayang Athirah hilang dari pandangan. Dia akan berusaha meraih cinta Athirah. Dia tidak boleh terlalu cemburu. Mungkin sahaja hubungan mereka sudah lama terjalin. Pastinya lelaki itu sungguh istimewa di hati Athirah hinggakan Athirah masih lagi setia dan tidak berpaling hingga kini.
Dia akan merampas Athirah dari genggaman lelaki itu secara perlahan-lahan. Dia akan buat Athirah merasakan kehadirannya dan menyintai dirinya sepenuh hati. Dia tidak boleh tersilap langkah dan terburu-buru. Andainya dia tersalah membuat percaturan, dia pasti akan kecundang dan Athirah akan pergi jauh dari hidupnya. Tidak mustahil juga dia akan kehilangan Athirah buat selama-lamanya. Dia nekad akan merebut Athirah dari tangan sesiapa pun. Athirah akan jadi miliknya dan kekal jadi miliknya sampai bila-bila.


ATHIRAH merenung abang-abang kesayangannya. Masing-masing seronok bercerita tentang zaman kecil mereka. Hubungan Athirah dengan mereka hanyalah adik-beradik susuan. Tetapi kasih sayang yang dihulurkan oleh mereka, seolah-olah dia daripada rahim dan benih yang sama. Tidak kurang sedikit pun kasih sayang yang diterimanya, malahan melimpah ruah. Sikap ambil berat abang-abangnya membuatkan Athirah tidak pernah merasa tersisih.
Roslan berusia dua puluh sembilan tahun. Merupakan Pegawai Perubatan di Pusat Perubatan Universiti Malaya. Rosman berusia dua puluh tujuh tahun, bertugas sebagai Pegawai Hal Ehwal Agama Islam di JAWI, Kuala Lumpur manakala Rostam berusia dua puluh lima tahun dan bekerja sebagai arkitek di salah sebuah syarikat terkenal di ibu negara. Mereka juga mempunyai seorang adik lelaki bernama Rashid tetapi telah meninggal dunia. Khabarnya, semasa Athirah dilahirkan, adik lelaki mereka baru berusia sembilan bulan dan mengalami masalah jantung berlubang. Semasa Athirah berusia tiga bulan, Rashid telah pergi meninggalkan mereka semua kerana berlaku komplikasi jantung dan gagal diselamatkan.
Ibu bapa Athirah meninggal dunia ketika dia masih bayi. Athirah merasa amat sedih kerana tiada satu pun kenangan ibu bapanya yang ditinggalkan, hatta sekeping gambar. Athirah teringin sangat hendak menatap wajah mereka. Menurut cerita Mak Salamah, ibunya meninggal dunia semasa melahirkannya kerana mengalami pendarahan yang teruk akibat kemalangan dan bapanya pula meninggal dunia kerana disuntik dengan suntikan beracun.
Selain Mak Salamah dan Pak Kassim, Athirah juga mempunyai mama dan papa angkat. Mama angkatnya bernama Khaty dan papa angkatnya pula bernama Wan. Mereka jarang berada di Malaysia. Kebanyakan masa mereka dihabiskan di luar negara. Mereka mempunyai banyak rangkaian perniagaan di dalam dan luar negara. Papa dan mama angkatnya sering menghubunginya melalui telefon dan mengirimkan pelbagai hadiah terutama ketika menyambut ulang tahun kelahirannya.
Athirah masih ingat lagi semasa berusia lima tahun. Mama dan papa angkatnya datang ke Teratak Emelda dan tinggal bersama mereka selama beberapa tahun. Ketika itu, papa dan mama angkatnya baru pulang dari Amerika Syarikat setelah mendapatkan rawatan di sana kerana terlibat dalam kemalangan ngeri. Tujuan mereka kembali ke Malaysia adalah untuk mendapatkan rawatan bomoh patah yang terkenal di Terengganu. Papa angkatnya lumpuh daripada bahagian pinggang hingga ke kaki.
Mereka sangat baik dan sayangkan Athirah. Mereka juga mahu Athirah menganggap mereka seperti mama dan papa sendiri kerana mereka tidak mempunyai anak manakala Athirah telah kehilangan kedua ibu bapa. Setiap malam Athirah akan tidur bersama papa dan mama angkatnya. Mereka juga banyak menghabiskan masa bersama. Mama angkatnya mengajar dia dan abang-abangnya bertutur dalam Bahasa Inggeris. Bertutur bahasa tersebut setiap hari menyebabkan Athirah begitu fasih berbahasa Inggeris. Tetapi dia lebih mengagungkan penggunaan bahasa Ibunda. Mama dan papa angkatnya juga banyak membantu dia dan abang-abangnya dari segi kewangan.
Athirah tidak perlu membuat pinjaman PTPTN untuk belajar di universiti. Wang yang  diterima daripada ayah, abang-abang, papa angkat dan wang nafkah suaminya, mencecah ribuan ringgit sebulan. Hanya dia sahaja yang tidak mahu mempamerkan kemewahannya. Kata emaknya, jangan terlalu boros dalam menggunakan wang ringgit dan guna bila perlu sahaja. Sejak kecil lagi, dia dididik supaya bersederhana dan menabung. Oleh itu, hingga dia meningkat dewasa, dia gemar mengekalkan sifat sebegitu dalam dirinya.
Sedang sibuk melayan perasaan mengimbau memori lampau, telefon bimbitnya berbunyi. Tertera nama Mikhail di situ. Athirah berlalu meninggalkan abang-abangnya dan masuk ke bilik tidurnya.
“Assalamualaikum..., abang.” Athirah memulakan mukhadimahnya.
“Waalaikumsalam.  Sayang buat apa tu?” Mikhail bertanya. Dia ingin tahu ke mana Athirah pergi dan dengan siapa dia berjumpa.
“Tak buat apa-apa. Kenapa? Abang nak buat spot check ke?” soal Athirah. Athirah sekadar ingin bergurau dengan Mikhail.
“Kalau abang nak buat spot check, tak boleh ke?” soal Mikhail kembali.
“Boleh...” Meleret manja sahaja nada suara Athirah. “Okey... sayang bagi tahu abang!  Sekarang ni sayang berada di rumah adik-beradik sayang dan sedang berbaring di atas katil. Tengah berbual dengan seorang lelaki yang kacak lagi tampan bernama Mikhail. Puas hati abang sayang?” usik Athirah.
Tertawa Mikhail mendengar kata-kata Athirah.
“Habis tu, macam mana sayang nak pergi kelas esok?”
“Itu abang tak perlu risau. Buah hati sayang akan hantar ke kampus esok.”
Athirah rasakan, dia tidak perlu menjaga hati dan perasaan Mikhail. Mikhail bukan kekasih atau suaminya. Andai Mikhail tidak mahu berkawan lagi dengannya, itu sudah baik. Tidak perlu dia melayan kerenah Mikhail yang kadangkala menyesakkan dada dan menggetarkan naluri wanitanya. Athirah turut merasa bimbang dan rungsing. Jika tersalah langkah, dia juga yang jatuh tersungkur nanti. Dia bukan lagi gadis bujang yang boleh menabur benih kasih dan cinta terhadap insan yang dia sayangi sesuka hati. Kasih sayangnya yang mula bercambah tidak mampu ditanam di tempat yang terlarang itu.
Mendengar pengakuan Athirah, jantung Mikhail terasa hendak meletup. Hatinya bagaikan dihiris sembilu berbisa. Tidak salah lagi tekaannya. Lelaki itu memang ada hubungan istimewa dengan Athirah. Apakah yang harus dia lakukan? Perlukah dia mengaku tewas sebelum berjuang?
“Jikalau dia itu buah hati sayang, habis tu siapa pula abang di  hati sayang?” Mikhail perlu tahu kata hati Athirah.
“Abang... kekasih sayanglah. Bukan ke abang yang suruh sayang jadi kekasih abang?” Athirah berkata jujur. Pening Athirah memikirkan soalan Mikhail. Bukan ke Mikhail yang inginkan dia menjadi kekasih lelaki itu?
Mikhail yang tidak mahu mengeruhkan suasana, mengubah topik perbualan mereka.
“Sayang nak abang jemput esok?”
“Tak payahlah. Sayang tak nak menyusahkan abang.”
Athirah menoleh pabila terdengar bunyi ketukan pintu. Terlihat muka Rostam di muka pintu.
“Abang... kita berhenti di sini dulu ya. Buah hati sayang dah panggil, kami nak keluar makan.”
“Baiklah jika macam tu.” Terus Mikhail memutuskan talian.
Perasaan sedih, kecewa dan marah bergabung menjadi satu. Athirah menerimanya sebagai kekasih sebab dia yang suruh dan paksa. Bagaimana pula dengan lelaki itu? Adakah Athirah menerimanya dengan rela atau terpaksa seperti dengannya juga? Dia harus bersabar dan terus berusaha seandainya mahu Athirah kekal disampingnya. Dia juga harus membuangkan perasaan cemburu jika ingin mengekalkan hubungan yang sedia terjalin antara mereka.
Mikhail tidak mahu terlalu cepat mengaku kalah tanpa bertempur terlebih dahulu. Sekiranya dia memutuskan hubungannya dengan Athirah, ramai lelaki di kampus bertepuk tangan dan bergembira. Mereka pasti mengambil peluang yang terbuka luas untuk memikat Athirah dan seterusnya menjadikan Athirah sebagai teman mereka. Antara Athirah dan lelaki itu belum tentu akan kekal bersama. Selagi Athirah belum berkahwin, Mikhail rasakan peluangnya untuk memiliki Athirah amat cerah sekali.

4 comments:

  1. ish ish ish mikhail...sian kat kau..hehehhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. qminz... Bukan kecewa lagi. Tp parah!!!

      Delete
  2. huhuhu... Mikhail jeles. Cian kat Abang Khai kita niee. Jgn risau bro, itu abang dialah!!!
    Knplah kau kawen awal sgt??? Knplah kau tgk muka wife kau bro??? Nanti Athirah dah syok kat kau, tiba2 kau sayang kat wife kau plak! Tak ke kesian si Athirah tu nnt???
    Emo sikit!!!

    ReplyDelete
  3. huhu.. hampir kecewa dh tu si Mikhail..

    ReplyDelete