Assalamualaikum....

Buat semua pengunjung yang disayangi dan dihormati....
Terima kasih kerana sudi meluangkan masa melawat Bingkisan Hati Setulus Kasih. Mudah-mudahan anda semua terhibur membaca hasil tulisan saya yang tidak seberapa ini.

Ilham yang dipersembahkan dalam Bingkisan Hati Setulus Kasih adalah imaginasi semata-mata. Tidak ada kena mengena dengan yang hidup mahupun yang sudah meninggal dunia. Sekiranya ada yang terkena batang hidung tu harap maaf. Itu adalah tidak disengajakan, hehehe....

Sekiranya terdapat kebersamaan dalam penulisan, itu berlaku di luar bidang kuasa. Idea yang datang secara spontan diluahkan mengikut cetusan rasa.

Sebarang aktiviti menciplak atau meniru idea adalah dilarang sama sekali. Haaa... tak baik tau, curi-curi niee...!!!

Pastikan anda semua menunaikan solat terlebih dahulu sekiranya waktu solat sudah masuk ya...

Sayang anda semua. Muah... Muah...

Followers

Tinggal Link Blog Korang

Tuesday, 25 December 2012

Si Pencuri hati Bab 17


Jum layan bab 17. Bg yg blm bc lg. Semoga terhibur. Jgn lupa tinggalkan komen anda.


DAMIA  menahan  sabar  melayan  kerenah  Darwisy.  Sudah  kerap  Darwisy  berbohong  dengannya  kebelakangan  ini.  Kata  hendak  melawat  tapak  projek,  sebaliknya  sibuk  berkepit  dengan  isteri  kedua.  Dan  dia  pun  bodoh  juga!  Kenapalah  dia  tidak  menyemakkan  sahaja  dirinya  bersama  Darwisy  dan  Nurul  Nadira?  Biar  padan  muka  lelaki  itu!

 Pernah  dia  menanyakan  ke  mana  Darwisy  pergi.  Tetapi  lelaki  itu  hanya  menjawab...

  “Sayang  kan  PA  abang!  Sayang  tentu  tahu  semua  perjalanan  aktiviti  harian  abang.”  Itu  kata  Darwisy.  Andai  suaminya  itu  berbohong,  mana  dia  tahu. 

Selepas  menunaikan  solat  Zohor,  Damia  mengambil  keputusan  untuk  makan  tengah  hari.  Perutnya  sudah  berkeroncong.  Hari  ini  dia  perlu  makan  sendirian  lagi. Tangan  Damia  menolak  pintu  kaca  restoran  berhawa  dingin  itu.  Hati  Damia  menggelegak  tatkala  terpandang  wajah  ceria  yang  sedang  menikmati  makanan  tengah  hari  di  situ.  Dasar  lelaki  pembohong!  Kata  sibuk  di  Balakong?  Sungguh!  Damia  tidak  sanggup  menonton  aksi  pasangan  itu.  Jelas  terpancar  ke  bahagiaan  di  wajah  suami  isteri  itu  sebentar  tadi.  Hatinya  benar-benar  terluka.  Lantas  Damia  mengambil  keputusan  meninggalkan  restoran  itu.

Ini  bukan  pertama  kali  dia  tertangkap  Darwisy  bersama  Nurul  Nadira.  Berkali-kali!  Minggu  lepas  di  lobi  syarikat.  Beberapa  hari  yang  lalu  di  tempat  letak  kereta.  Dan  pernah  juga  dia  bertembung  dengan  mereka  ketika  mereka  menikmati  makan  tengah  hari.  Bila  terpandang  akan  wajahnya,  Darwisy  boleh  tersenyum  ceria  sambil  mengangkat  tangannya.  Mana  hatinya  tak  baran!  Madunya  pun  sama  juga.  Sudahlah  ambik  suami  orang  tapi  berlagak  nak  mampus.  Damia  merasakan  dirinya  terabai.  Dia  isteri  pertama  dan  PA  Darwisy,  sepatutnya  dia  mendapat  lebih  banyak  keistimewaan.  Nurul  Nadira  tu  siapa?  Hanya  perampas! 

Adakah  mereka  benar-benar  bahagia?  Tetapi  Darwisy  juga  bahagia  bila  di  samping  aku  dan  anak-anak.  Malahan  dia  melayan  aku  begitu  istimewa  sekali.  Apakah  orang  yang  berkahwin  dua  ini  begitu  pandai  membeli  jiwa  dan  hati  pasangannya?  Dasar  lelaki  gatal!  Gumam  Damia  lagi.  Tak  cukup  dengan  satu  perempuan!  Hati  Damia  mendongkol  marah.

Damia  mengambil  keputusan  untuk  pulang  ke  rumah  sahaja.  Hatinya  benar-benar  sakit.  Ikut  hatinya  yang  marah,  tidak  ingin  dia  mengikuti  Hari  Keluarga  yang  dianjurkan  oleh  syarikat  TDF  di  Cherating.  Tapi  apa  pula  kata  ayah  mentuanya  jika  ada  pekerja  yang  enggan  memberi  kerjasama.  Sudahlah  ayah  mentuanya  tahu  siapa  dirinya.  Malu  dirinya  nanti. 

Tetapi  sanggupkah  dia  melihat  kemesraan  antara  Darwisy  dan  Nurul  Nadira  semasa  di  sana?  Dia  tidak  mampu  berlakon  seolah-olah  tiada  apa-apa  hubungan  antara  dia  dan  Darwisy.  Buntu  Damia  memikirkan  masalah  yang  membelenggu  hidupnya.

Terperanjat  Damia  melihat  Darwisy  sudah  berada  di  rumah.  Macam  mana  lelaki  itu  boleh  sampai  terlebih  dulu  berbanding  dirinya?  Mana  kereta  dia?  Oh...  bini  kedua  dia  bawa  agaknya.  “Awal  awak  balik  hari  ni?  Dah  siap  projek  di  Balakong?”  tanya  Damia  sinis.

“Aiks...  lain  macam  aje  nada  suara  tu!  Nak  ajak  perang  ke?”  tanya  Darwisy  dalam  nada  yang  sinis  juga.  Sudahlah  hatinya  panas.

“Saya  tanya  aje!  Manalah  tahu  awak  melencong  ke  lain,”  perli  Damia.  Bahang  kemarahannya  masih  belum  reda  lagi.  “Kereta  awak  mana?  Isteri  awak  yang  nombor  dua  bawa  balik?  Berani  awak  ajak  dia  datang  ke  mari?  Apa?  Selama  ini  awak  tak  puas  berkepit  dengan  dia  lagi  ke  hingga  perlu  bawa  dia  datang  sampai  ke  sini?”  Damia  menghamburkan  apa  yang  terpendam  di  hatinya  selama  ini.

Dia  tahu  ke  aku  keluar  dengan  Natilia?  Tapi...  tapi...  bila  masa  pulak  aku  kahwin  dengan  Natilia  ni?  Jangan-jangan  Natilia  tahu  aku  dah  kahwin,  kemudian  dia  mengaku  kat  Damia,  dia  isteri  kedua  aku.  Jika  itu  yang  berlaku,  memang  nak  mampus  perempuan  bernama  Natilia  ini! 

“Yang  sayang  merepek...  meraban...  ni  kenapa?  Bila  masa  abang  kahwin  lagi?  Nak  jaga  sayang  sorang  pun  tak  larat,  inikan  nak  tambah  cawangan  lain!”  marah  Darwisy.

“Awak  memang  dasar  pembohong  kan?  Awak  ingat  saya  tak  tahu  awak  selalu  berkepit  dengan  perempuan  tu  dan  kerap  makan  tengah  hari  bersama,”  tengking  Damia.  Tahap  kesabarannya  sudah  berkurangan.

“Memang  saya  selalu  makan  dengan  dia  tapi  kami  tak  ada  apa-apa  hubungan.  Kami  hanya  bisnes  partner,  itu  sahaja,” jawab  Darwisy  tegas. 

Hati  Darwisy  dilanda  kebimbangan.  Macam  mana  Damia  boleh  tahu  dia  selalu  makan  tengah  hari  bersama  Natilia?  Tak  akanlah  Damia  intip  dia  sampai  ke  tapak  projek!  Masalahnya  dia  bukan  makan  berdua  sahaja  tapi  beramai-ramai.  Jangan-jangan  Natilia  sudah  buat  cerita  bodoh!  Gara-gara  perempuan  gila  itu  juga  dia  terpaksa  balik  menaiki  teksi.  Keretanya  dibiarkan  sahaja  tersadai  di  tapak  projek.  Tidak  hingin  dia  menghantar  Natilia  pulang  ke  pejabatnya  sedangkan  di  tapak  projek  itu  terdapat  pekerja-pekerja  Natilia  dan  boleh  menghantarnya  pulang. 

Andai  Darwisy  tahu  bakal  terjadi  perang  mulut  antara  dia  dan  Damia,  sanggup  dia  mengusung  isterinya  ke  tapak  projek.  Sebelum  ini  dia  bimbangkan  keselamatan  isterinya.  Maklumlah  orang  sayang  bini!  Cemburu  dekat  Benjamin  Asyraf,  satu  hal!  Punyalah  ramai  perempuan  bujang  di  luar  sana,  isterinya  juga  yang  cuba  diayat  oleh  lelaki  itu.  Takpe!  Selepas  ini  akan  kubawa  ke  mana  kupergi.  Lantaklah  sama  ada  kulit  Damia  hendak  bertukar  gelap  atau  hitam  legam,  asalkan  isterinya  tidak  cemburu  melulu!  Perihal  Benjamin  Asyraf...  tahulah  bagaimana  dia  hendak  beri  pelajaran  kepada  lelaki  itu,  bisik  hati  Darwisy. 

“Huh...  awak  ingat  saya  akan  percaya  kata-kata  awak  tu?”  tempelak  Damia  berang. 

“Nomi...  kemas  kain  baju  awak  dan  anak-anak  saya  sekarang!”  jerit  Damia lantang.

 Terkocoh-kocoh  pengasuh  anaknya  masuk  ke  bilik  Fareez  dan  Farisya.

“Sayang  nak  pergi  mana  bawa  anak-anak  abang?  Abang  tak  izinkan!”

“Ada  saya  kisah?”  tanya  Damia  sinis. 

“Awak  jangan  berani  melangkah  keluar.  Selangkah  awak  keluar  dari  pintu  itu  akan...  akan...”  Jatuh  longkang....  bisik  hati  kecil  Darwisy.  Tidak  berani  dia  hendak  suarakannya.  Bimbang  Damia  mengamuk. 

Darwisy  segera  beristighfar  bila  sedar  dia  terlalu  mengikut  perasaan  amarahnya.  Mana  mungkin  dia  mendoakan  sesuatu  yang  tidak  elok  buat  isteri  kesayangannya  itu.  Tarik  balik...  tarik  balik!!!  Nanti  tak  cantik  isteri  aku  sekiranya  luka  sana...  sini...

“Akan  apa?  Akan  jatuh  talak?  Itu  yang  cuba  awak  maksudkan,  kan?”  tukas  Damia  berang.  “Hei...  saya  langsung  tak  heranlah!  Selama  inipun  saya  hidup  dan  besarkan  anak-anak  saya  seorang  diri.”

Hisy...  mana  ada  saya  cakap  jatuh  talak!  Daripada  jatuh  talak  lebih  baik  saya  cakap  kahwin  lagi  satu.  Kalau  di  sini  merajuk...  saya  balik  ke  rumah  isteri  muda,”  gurau  Darwisy.

“Awak...  awak...  memang  dah  melampau!!!”  marah  Damia.  Mukanya  juga  sudah  masam.  “Berapa  banyak  awak  nak  kahwin?  Tak  cukup-cukup  dengan  isteri  yang  dah  ada  sekarang?”  tempelak  Damia.  Hangat  sungguh  hatinya.

Banyak  cakap  pulak  dia  ni,  gumam  Darwisy.  “Nomi...  awak  jaga  anak-anak  saya  sekejap.  Saya  ada  urusan  dengan  cik  puan  besar  awak  ni.”  pantas  Darwisy  mendukung  Damia.  Sakit  belakang  badannya  akibat  dipukul  oleh  Damia  langsung  tidak  dihiraukannya.  Setiba  di  bilik,  Darwisy  menurunkan  Damia  dan  mengunci  pintu  bilik.  Semput  juga  dia  mendukung  Damia.

Alamak...  dia  nak  buat  apa  kat  aku  sampai  kunci  pintu  ni?  Ya  ALLAH  selamatkanlah  aku  dan  lindungilah  aku.

“Berat  juga  awak  ni  ya?  Ini  mesti  berat  dosa  sebab  suka  melawan  suami,”  ujar  Darwisy  bersahaja  tanpa  rasa  bersalah.

            Mencerlang  mata  Damia  memandang  Darwisy.  Mulut  dia  ni  suka  cakap  lepas.  “Ada  saya  suruh  awak  dukung  saya?  Tak  ada  kan???”  soal  Damia  kasar.  “Mana  awak  tahu  berat  dosa?  Kalau  awak  nak  tahu...  saya  ni  berat  dengan  pahala  sebab  tu  sukar  untuk  awak  mengangkatnya,”  senda  Damia. 

“Setahu  saya...  jika  orang  mati  bila  kita  pikul  keranda  dia  dan  terasa  ringan,  itu  tandanya  dia  banyak  pahala.  Tapi  kalau  terasa  berat,  itu  tandanya  orang  itu  banyak  melakukan  dosa.  Jadi  awak  fikirlah  mana  satu  yang  wajar  dan  sesuai  untuk  awak.  Melihat  perangai  awak  yang  tidak  menghormati  dan  mentaati  suami  sekarang  ini,  tentu  berat  dosakan...”

Semakin  sakit  hati  Damia  mendengar  sindiran  pedas  Darwisy.  “Itu  orang  mati  bukan  saya,”  tempelak  Damia.  “Ketepilah  saya  nak  keluar.  Dari  saya  melayan  kerenah  gila  awak  ni,  lebih  baik  saya  main  dengan  anak-anak.  Ada  juga  faedahnya.”  Damia  menolak  tubuh  Darwisy  namun  tidak  berganjak.

“Lepas  tu  bercakap...  ikut  sedap  mulut  dia  aje.  Ada  ke  patut  dia  panggil  suami  dia ‘awak’!  Dia  ingat  bercakap  dengan  kawan-kawan  dia  ke?”  bebel  Dariwsy  kembali.

Huh...  mengata  orang  pandai!  Dia  pun  apa  kurangnya.  “Eleh...  nak  mengata  saya!  Awak  pun  sama  juga  ‘berawak’  dan  ‘bersaya’  dengan  saya.  Lagipun  mana  ada  laki  bini  tengah  perang  panggil  abang  atau  sayang-sayang!!!”  bidas  Damia. 

            Aah...  betul  juga!  Belum  ada  lagi  manusia  dalam  dunia  ni  sekiranya  bergaduh  suami  isteri  boleh  kekalkan  panggilan  abang  dan  sayang  tu,  bisik  hati  Dariwsy  sambil  menggaru  kepalanya.  Untuk  menutup  kesilapan,  Dariwsy  menukar  tajuk  perbualannya.  “Awak  tak  terasa  panas  ke?  Badan  saya  panaslah!”  Darwisy  membuka  satu  persatu  butang  kemejanya.  Terserlah  dada  bidangnya.

Damia  menelan  air  liur  melihat  perlakuan  Darwisy.  “Awak  buka  baju  tu  buat  apa?  Pasanglah  air  cond  kalau  nak  sejuk  kan  badan  awak  tu.”  Damia  mengambil  alat  kawalan  penghawa  dingin.  “Hah...  dah  sejuk!  Awak  boleh  pakai  balik  baju  awak.”  Nafasnya  rasa  tersekat  bila  Darwisy  semakin  menghampiri.   

Tanpa  menghiraukan  kata-kata  Damia,  Darwisy  mencampak  kemejanya  ke  tepi.  Tubuh  Damia  dihampiri.  Damia  pantas  menjauh.  Berlakulah  adegan  kejar-mengejar  di  dalam  kamar  tidur  itu.  Jangan  tak  cayaaa...  dah  macam  filem  Bollywood!


DAMIA  memandang  tubuh  yang  tidur  dengan  pulas  di  sebelahnya.  Mengingati  peristiwa  yang  berlaku  sebentar  tadi  dia  tersenyum  puas.  Dia  sendiri  tidak  mengerti  akan  perasaannya  yang  satu  itu.  Marahkan  Darwisy  tapi  dalam  pada  masa  yang  sama  dia  tidak  mampu  menolak  lelaki  itu  jauh  daripada  hidupnya. 

 Aku  akan  rampas  balik  apa  yang  sepatutnya  menjadi  hak  aku.  Aku  yang  pertama  dan  aku  akan  pastikan  yang  aku  sentiasa  menjadi  yang  pertama  di  hatinya.  Dia  akan  kekal  menjadi  milik  aku  buat  selamanya. 

Damia  yakin...  dia  memang  sudah  jatuh  cinta  dengan  Darwisy  walaupun  perkahwinan  antara  mereka  tidak  dirancang.  Damia  tahu...  dia  benar-benar  sayang  dan  rindukan  Darwisy  walaupun  sebelum  ini  puas  dia  mengajar  hatinya  supaya  membenci  lelaki  itu. 

Apa  yang  harus  aku  lakukan  Tuhan?  Perlukah  aku  rampas  dia  demi  anak-anakku.  Kasihan  anak-anakku!  Ya...  aku  harus  jadi  tamak!  Perempuan  itu  harus  aku  singkirkan  daripada  hidup  Darwisy.  Aku  tidak  mahu  anak-anakku  membesar  tanpa  belaian  dan  kasih  sayang  daripada  seorang  ayah! 

Damia  berusaha  mengalih  tangan  Darwisy.  Pelukan  erat  di  pinggangnya  menyukarkan  dia  hendak  melepaskan  diri.  “Abang  bangun.  Sekejap  lagi  kita  hendak  berangkat  ke  Cherating.”   Damia  bersuara  manja.  Menggeleng  dia  melihat  Darwisy  yang  masih  terdampar  lesu  di  sisinya.

“Pukul  berapa  sekarang?”

“Dah  hampir  pukul  enam.  Bangunlah...  kita  belum  solat  Asar  lagi,”  rengek  Damia  manja.
“Angkat  tangan  abang,”  pinta  Darwisy  manja.  Damia  tersenyum  melihat  perangai  keanak-anakan  suaminya.  Tangan  Darwisy  dicapainya.

            “Jom  kita  mandi  sama-sama,”  bisik  Darwisy  sambil  mencempung  tubuh  Damia.  Menjerit-jerit  Damia  dengan  telatah  Darwisy.  Namun  dia  bahagia.


SELEPAS  menghantar  Nomi  ke  rumah  Jeslina,  Damia  dan  keluarganya  menuju  ke  Cherating.  Sebelum  itu  mereka  terpaksa  ke  Balakong  terlebih  dahulu  mengambil  kenderaan  Darwisy. 

Darwisy  memandu  tenang  Toyota  Harrier  miliknya.  Fareez  dan  Farisya  sudah  lena  di  tempat  duduk  belakang.

“Abang...  macam  mana  dengan  kita  nanti  masa  di  Cherating?  Keluarga  abang  dan  pekerja  TDF  tak  tahu  lagi  kita  ni  suami  isteri.”

“Depan  keluarga  abang,  kita  buat  seolah-olah  tak  kenal  tapi  nak  tidur  malam  abang  kena  cari  sayang.  Mana  boleh  abang  tidur  takde  bantal  peluk  abang  ni.”  Darwisy  mencuit  manja  pipi  Damia.  Tangan  Damia  juga  dikucup  lembut.

“Tapi  apa  kita  nak  jawab  kalau  mereka  tanya  kenapa  kita  datang  bersama?”  soal  Damia  lagi.  Dia  takut  jawapan  yang  diberi  olehnya  berbeza  dengan  jawapan  Darwisy.  “Pastu...  macam  mana  nanti  kalau  ada  orang  nampak  abang  keluar  masuk  bilik  sayang.”

“Alah...  mereka  kan  tahu  sayang  PA  abang!  Sayang  bagilah  tahu,  susah  datang  sendirian  dan  tak  ada  orang  yang  nak  tengokkan  si  kembar,”  jelas  Darwisy  tenang.  “Tentang  tempat  penginapan  sayang  jangan  bimbang.  Abang  dah  booking  banglo  untuk  kita  sekeluarga.  Banglo  tersebut  agak  jauh  dari  tempat  penginapan  kakitangan  TDF.  Abang  nak  privasi  masa  kat  sana. Hanya  ada  sayang  dan  anak-anak  sahaja.”  Tangannya  tak  lepas  menggenggam  jemari  Damia.  Semasa  di  Cherating  dia  akan  cuba  mengorek  rahsia  kenapa  Damia  tidak  mencarinya  sebelum  berangkat  ke  UK.

“Abang  bawa  kereta  tu  elok-elok.  Jangan  asyik  tengok  sayang  aje.  Sayang  tahulah  sayang  ni  cantik,”  giat  Damia.

Darwisy  ketawa  lepas.  Kemudian  segera  menutup  mulut  bila  Damia  membuat  isyarat  senyap.  “Isteri  abang  memang  cantik.  Itu  memang  abang  tidak  dapat  nafikan.”

“Eleh...  boleh  caya  ke  kata-kata  tu?  Bukan  ke  dulu  abang  kata  muka  sayang  hodoh  dan  buruk,”  usik  Damia.  Suka  pula  dia  menyakat  suaminya.

“Itu  masa  muka  sayang  tengah  banyak  bintik-bintik  merah.  Kalau  sayang  nak  tahu,  dalam  pada  abang  kutuk-kutuk  sayang,  tapi  jantung  abang  ni  berdebar-debar  bila  duduk  dekat  sayang.  Belum  pernah  abang  rasa  perasaan  ingin  memiliki  seorang  perempuan  sebelum  ini  melainkan  dengan  sayang,”  terang  Darwisy  bersungguh-sungguh. 

“Bila  abang  bersama  dengan  sayang  pada  malam  tu,  abang  rasa  bahagia  sangat.  Sungguh...  sukar  untuk  abang  gambarkan  dengan  kata-kata.  Seolah-olah  pernikahan  kita  berlaku  atas  dasar  cinta  sama  cinta.  Sebab  itu  abang  redha  dengan  jodoh  kita.  Tapi  tak  sangka  pulak  ALLAH  kirimkan  bidadari  untuk  abang.”

“Terima  kasih  abang  sebab  terima  diri  sayang  seadanya  pada  masa  itu.”  Jemari  mereka  terus  bertaut  hinggalah  mereka  tiba  ke  destinasi  yang  ditujui.  


MEREKA  tiba  di  D’  Timur  Resort,  Cherating  jam  dua  pagi.  Akibat  memandu  jauh  dan  tiada  rehat,  Darwisy  masih   lagi  tidur  ketika  Damia  menyiapkan  anak-anaknya.  Tentu  Darwisy  keletihan  setelah  penat  memandu  jauh.  Damia  berharap  Cherating  mampu  membuatkan  Darwisy  lupa  akan  isteri  yang  ditinggalkannya  di  Kuala  Lumpur. 

Para  pekerja  TDF  datang  menaiki  bas.  Mereka  bertolak  pukul  satu  pagi  tadi  dan  dijangka  tiba  pukul  tujuh  pagi.  Terdapat  tiga  buah  bas  yang  disewa  khas  untuk  membawa  pekerja  TDF.  Itupun  mereka  datang  berperingkat-peringkat.  Semua  ahli  keluarga  Darwisy  menyertai  trip  yang  pertama  ini.  Trip  kedua  akan  pergi  pada  minggu  hadapan  manakala  trip  yang  ketiga  pada  minggu  yang  berikutnya.

“Abang  tak  nak  bangun  lagi  ke?  Dah  pukul  sembilan  ni,  nanti  sarapan  habis.  Lagipun  pukul  sebelas  pagi  nanti  acara  akan  bermula.”

“Sayang  pergilah  dulu  bawa  anak-anak.  Abang  nak  rehat  lima  minit.  Lepas  mandi  abang  turun  ke  kafe.”

“Abang  jangan lambat-lambat  pulak  nanti  Reez  dengan  Isya  tiada  siapa  nak  jaga.  Sayang  nak  bawa  Nomi,  abang  tak  bagi.  Kata  nak  privasilah...  itulah...  inilah...,”  bebel  Damia.

Hisy...  isteri  abang  ni,  kuat  membebel  betul!  Yalah...  yalah  abang  bangun  sekarang  dan  mandi.  Puas  hati?”  Darwisy  bingkas  bangun  dan  menuju  ke  bilik  mandi.  Sebelum  itu  bibir  Damia  menjadi  mangsanya  terlebih  dahulu.  Dia  ketawa  keriangan.

Hisy...  abang  ni!  Tak  senonohlah.  Dahlah  baru  bangun  tidur.  Tak  gsosk  gigi  pulak  tu,”  marah  Damia.

“Solat  Subuh  tadi  abang  dah  gosok  gigilah.  Lagipun  jika  setahun  abang  tak  gosok  gigi,  bau  nafas  abang  tetap  wangilah,”  laung  Darwisy  dalam  bilik  mandi.

“Yalah  tu...  wangi!  Entah-entah  dah  macam  sampah  yang  tak  dipungut  dua  hari,”  sindir  Damia.  Damia  mengetuk  pintu  bilik  mandi.

 “Abang...  sayang  bawa  anak-anak  keluar  dulu.  Nanti  kita  jumpa  kat  kafe  ya.  Sayang  bimbang  ada  yang  nampak  kita  nanti.  Sekiranya  ada  yang  nampak...  haru  jadinya.” 

“Jangan  lupa  bawa  hanset.  Senang  abang  nak  call.”

Damia  memandang  pelik  insan  yang  berada  tidak  jauh  di  hadapannya.  Eh...  bukan  ke  suami  aku  sedang  mandi  waktu  aku  keluar  tadi?  Ini  apa  pasal  dah  ada  terconggok  kat  depan  bijik  mata  aku?  Siap  berpeluk  sakan  lagi!  Cepatnya  dia  buat  kerja.  Ini  memang  betul-betul  dah  melampau.  Bila  masa  pulak  dia  angkut  perempuan  ni?  Getus  Damia.  Bagi  merawat  hati  yang  lara,  Damia  membawa  anak-anaknya  bersantai  di  tepi  kolam  renang.  Terbantut  niatnya  hendak  bersarapan.

“Hei...  Mia  buat  apa  kat  sini?”  sapa  satu  suara  dari  dalam  kolam  dewasa.

“Req...?  Ya  ALLAH...  Req!  Aku  tak  sangka  dapat  jumpa  kau.  Kau  buat  apa  di  sini?”  tanya  Damia  teruja.  Hilang  seketika  lara  yang  berladung  di  hatinya.

“Aku  sedang  bercuti.  Kau  pulak  buat  apa?”

Company  tempat  aku  kerja  buat  Family  Day  kat  sini.  Tu  yang  aku  terconggok  kat  sini!”

Reqza  sudah  keluar  dari  kolam  dan  mengeringkan  badannya.  Tanpa  Damia  sedar,  tindak  tanduknya  diperhatikan  oleh  Danish  dan  Nurul  Nadira  yang  berada  tidak  jauh  daripada  mereka.

“Anak-anak  papa.  Rindu  kat  papa  tak?”  tanya  Reqza  sambil  mencium  si  kembar  itu.  Reqza  mengambil  Fareez  di  dalam  stroller  lalu  didakapnya  erat.  Sudah  lama  dia  tidak  berjumpa  dengan  si  kembar.  Kali  terakhir  mereka  bertemu  di  Starhill  dua  minggu  lalu.

“Perkahwinan  kau  macam  mana?  Bahagia?”  tanya  Reqza  sambil  merenung  anak  mata  Damia.

“Entahlah  Req....  Berkali-kali  aku  cuba  membenci  dia  tapi  aku  tak  mampu,”  terang  Damia  sebak.  “Kau  tahu...  datang  ke  sini  pun  Darwisy  bawa  isteri  kedua  dia.  Macam  mana  aku  tak  sedih,”  luah  Damia.  Air  matanya  juga  sudah  bergenang.

“Bersabarlah!”  pujuk  Reqza.  “Kalau  kau  rasa  tak  mampu  nak  teruskan  hidup  dengan  dia  bagi  tahu  aku.  Aku  akan  slow  talk  dengan  dia  dan  minta  dia  ceraikan  kau.  Dan  kita...”  tanpa  sempat  Reqza  menghabiskan  kata-katanya  ada  suara  garau  yang  menyapa  mereka.

“Dan  kita  apa?  Kahwin...?”  sergah  Darwisy.  “Kau  nak  suruh  aku  ceraikan  isteri  aku  begitu?  Bila  kami  dah  bercerai...  kau  berlakon  sebagai  hero  dan  datang  selamatkan  dia.  Kemudian  dengan  senang  hati  kau  melamar  dia  sebagai  isteri  kau!”  marah  Darwisy.  Tangannya  juga  sudah  bersedia  hendak  menumbuk  Reqza.  Terlalu  turutkan  hati  yang  marah,  Darwisy  tidak  sedar  anaknya  berada  dalam  dukungan  Reqza.  Mujurlah  Danish  cepat  menghalangnya.  Jika  tidak  tentu  anaknya  tercampak  ke  dalam  kolam. 

Jatuh  rahang  Damia  melihat  wajah  yang  begitu  mirip  dengan  suaminya.  Dia  mengelip-ngelip  matanya  untuk  pastikan  apa  yang  dilihatnya.  Apakah  selama  ini...  lelaki  ini  yang  dilihat  bersama  dengan  Nurul  Nadira  bukan  suaminya.  Hatinya  benar-benar  gembira.

Terkedu  Reqza  bila  telahan  Darwisy  mengena.  Reqza  segera  meletakkan  Fareez  ke  dalam  stroller  kembali.  “Saya  Reqza  teman  baik  Damia,”  ujar  Reqza  sambil  menghulurkan  tangannya.

Mahu  tak  mahu  Darwisy  menyambut  juga  tangan  Reqza  setelah  dipaksa  oleh  Danish.  “Saya  Darwisy  dan  ini  abang  saya  Danish,”  terang  Darwisy.  Danish  turut  menyalami  Reqza. 

“Maaf  kalau  kata-kata  saya  tadi  menimbulkan  salah  faham.”  Reqza  berusaha  menutup  kesilapannya.  Dia  juga  tidak  mahu  Darwisy  tahu  apa  yang  diserkap  oleh  lelaki  itu  benar  sama  sekali.  “Bukan  maksud  saya  nak  suruh  awak  berdua  bercerai.  Tapi...  jikalau  benar  tiada  sefahaman  dan  tiada  rasa  cinta  terhadap  pasangan  kita  kenapa  tidak  diputuskan  sahaja?  Kenapa  perlu  kita  sakiti  hati  pasangan  kita?”  terang  Reqza  satu  persatu  dengan  tenang.

Sakit  hati  Darwisy  mendengar  kata-kata  Reqza.  Macamlah  lelaki  itu  tahu  perjalanan  rumah  tangganya.

 “Bukan  ke  selama  ini  awak  sudah  mempunyai  isteri  selain  Mia?”  bisik  Reqza  ke  telinga  Darwisy.  Dia  tidak  mahu  Danish  dan  Damia  mendengar  tutur  katanya.  Tak  sanggup  lagi  Reqza  melihat  hati  Damia  terus  terluka.

Bulat  mata  Darwisy  mendengar  kata-kata  Reqza.  Bila  masa  aku  menikah  lain?  Tanpa  menunggu  lama,  Darwisy  beredar  sambil  menarik  tangan  Damia.  “Abang  tolong  jaga  Reez  dan  Isya  sekejap.  Darwisy  ada  benda  nak  uruskan.”  Panas  sungguh  hatinya  mendengar  kata-kata  Reqza.

Darwisy  menarik  Damia  hingga  ke  penginapan  mereka.  “Sekarang  abang  nak  dengar  cerita  daripada  mulut  sayang.  Bagaimana  Reqza  boleh  tuduh  abang  pernah  berkahwin  sebelum  ini?  Apakah  kerana  cerita  bodoh  abang  berkahwin  lain  punca  Reqza  suruh  sayang  bercerai  dengan  abang?”

“Abang  sayang  minta  maaf.  Sebenarnya  ada  berlaku  salah  faham.  Reqza  mahupun  sayang  tidak  tahu  kisah  sebenarnya.”  Damia  ceritakan  kisah  yang  berlaku  dua  tahun  lalu  ketika  dia  pergi  ke  rumah  keluarga  Darwisy.

Terperanjat  Darwisy  mendengar  cerita  Damia.   “Sayang  ada  cari  abang  masa  tu?”  tanya  Darwisy.  Damia  menganggukkan  kepalanya.

 Darwisy  menceritakan  apa  yang  berlaku.  “Hari  tu  sebenarnya  hari  perkahwinan  Abang  Danish  dan  Nurul  Nadira.  Kalau  sayang  nak  tahu,  masa  tu  abang  hanya  terbaring  atas  katil  sahaja.  Kenapalah  sayang  tak  tanya  nama  pengantinnya?  Jika  tidak  tentu  kita  tak  perlu  berjauhan  begitu  lama.  Silap-silap  abang  boleh  temankan  sayang  belajar  walaupun  kaki  abang  patah,”  gurau  Darwisy.  Hatinya  kembali  ceria  bila  mengetahui  perkara  sebenar. 

“Abang  pun  bengang  sebenarnya.  Entah  mangkuk  mana  ntah  yang  rembat  hanset  abang.  Jika  tidak  boleh  abang  telefon  sayang  dan  ceritakan  keadaan  abang  masa  tu.”

“Abang...  kita  rahsiakan  dulu  perkahwinan  kita  daripada  keluarga  abang  dan  mama  sayang  ya.  Sebab  sayang  tak  yakin  mama  boleh  terima  perkahwinan  kita.”

Ini  mesti  Damia  tak  tahu  lagi  yang  mama  dia  masih  sibuk  nak  suruh  aku  jadi  menantu  dia,  bisik  hati  Darwisy.  “Baiklah  abang  setuju.  Nanti  kita  cari  masa  yang  sesuai  untuk  ceritakan  hal  yang  sebenarnya.”  Darwisy  merenung  wajah  isterinya.  Peluang  keemasan  berdua-duaan  dengan  Damia  tidak  dilepaskan  begitu  sahaja. 

Hisy...  abang  ni  teruklah!”  Damia  menolak  muka  Darwisy  yang  tidak  mahu  berganjak  dari  mukanya.  “Kesian  Abang  Danish  dan  Reqza  kena  jaga  anak-anak  kita.  Jomlah  kita  keluar,”  ajak  Damia  sambil  merapi  kembali  tudungnya  yang  senget.

“Malam  nanti  jangan  tidur  awal,”  ujar  Darwisy  sambil  mengucup  pipi  Damia. 

“Apa  sahaja  untukmu  sayang,”  bisik  Damia.  Dia  juga  tidak  mahu  melepaskan  peluang  bermanja  dengan  Darwisy.  Bibir  Darwisy  dikucup  mesra  dan  hangat.

Terpukau  Darwisy  dengan  aksi  berani  Damia.  Bila  dia  tersedar,  Damia  sudah  pun  memulas  tombol  pintu  dan  bersedia  hendak  keluar.  Nakal,  bisik  hati  Darwisy.


DARWISY  bertemu  dengan  Reqza  pada  malam  itu.  Damia  tidak  turut  serta  kerana  anak-anaknya  sudah  tidur.  Lagi  pula  mereka  tidak  boleh  kerap  bersama  kerana  bimbang  bondanya  dapat  menghidu  hubungan  mereka.  Nurul  Nadira  sudah  berjanji  menutup  mulutnya.

“Reqza...,  saya  nak  mohon  maaf  sebab  berkasar  dengan  awak  pagi  tadi,”  ujar  Darwisy  sambil  menghulurkan  tangan  untuk  berjabat.  “Saya  juga  ingin  mengucapkan  berbanyak-banyak  terima  kasih  kerana  menjaga  isteri  dan  anak-anak  saya  dengan  baik  semasa  di  UK.  Tanpa  awak  entah  bagaimana  agaknya  keadaan  Mia  di  sana,”  lirih  sahaja  bunyi  nada  suara  Darwisy.

“Saya  maafkan,”  jelas  Reqza  dengan  senyuman.  “Saya  juga  hendak  mohon  maaf  kerana  tersalah  sangka  selama  ini.” 

“Kita  sama-sama  tersalah  sangka,”  ujar  Darwisy  sambil  ketawa. 

 “Saya  benar-benar  berharap  Darwisy  dapat  jaga  Mia  sebaik  mungkin.  Dia  perempuan  yang  baik.  Sukar  hendak  dapatkan  perempuan  yang  setia  seperti  dia  sekarang  ini.  Sekiranya  awak  melepaskan  dia  pergi,  awak  akan  menyesal  seumur  hidup  awak,”  ujar  Reqza  tulus  dan  serius.  “Tapi  ingat...  sekiranya  awak  sia-siakan  dia,  saya  akan  rampas  dia  dari  tangan  awak,”  seloroh  Reqza  sambil  menepuk  bahu  Darwisy.  

 “Saya  tahu  tentang  itu.  Awak  jangan  risau.  Insya-ALLAH  saya  akan  jaga  dia  seperti  nyawa  saya  sendiri,”  janji  Darwisy.  “Saya  sebenarnya  sangat-sangat  cinta  dan  sayangkan  Damia.  Hidup  saya  hilang  seri  semasa  dia  menghilangkan  diri  dulu.  Mujurlah  dia  tidak  tuntut  cerai  daripada  saya.  Jika  tidak,  tak  tahulah  apa  yang  akan  terjadi  terhadap  diri  saya.” jelas  Darwisy  sambil  tersenyum.

“Dia  tidak  tahu  yang  Darwisy  mempunyai  kembar  seiras.  Sekiranya  dia  tahu  tentu  dia  tidak  akan  menjauhkan  diri.  Dan  salahnya  juga  kerana  tidak  menyelidik  terlebih  dahulu  perkara  yang  sebenar  sebelum  membuat  keputusan,”  balas  Reqza.  “Mujur  jugalah  Reez  dan  Isya  di  bawa  pulang  lebih  awal  ke  Malaysia,  jika  tidak  Mia  pasti  masih  lagi  berada  di  UK  sekarang  ini,”  terang  Reqza  tanpa  dipinta.

“Mungkin  ada  hikmahnya  kenapa  anak-anak  saya  pulang  lebih  awal.  Jika  tidak  sampai  sekarang  saya  tentu  tidak  tahu  hendak  mencarinya  di  mana,”  balas  Darwisy  sambil  merenung  lautan  luas  yang  diliputi  kelam  malam.

“Seandainya  dah  jodoh  tak  akan  ke  mana.”

Darwisy  mengangguk  kepalanya  tanda  setuju.  “Silakan  minum,”  pelawa  Darwisy.  Reqza  kini  adalah  kawannya.  Sesiapa  yang  menjadi  teman  isterinya  akan  menjadi  sahabatnya  juga. 

Thursday, 13 December 2012

Wednesday, 5 December 2012

CINTA ITU MILIKKU

Assalamualaikum dan salam sayang semua...

Tara... Ini cover Cinta Itu Milikku. Harap semua menyukainya.








Cuma apa yang ingin akak beritahu dan tekankan di sini, CIM mungkin tidak dapat memenuhi tuntutan  dan impian pembaca di luar sana. Dan akak akui, akak bukanlah mahir dalam bidang penulisan ini. Menulis ini sekadar mengisi masa lapang akak. Dan sekadar untuk suka-suka. Yang penting ikut kepala akak yang kadang kala mood ok dan kadang kala ko. Senang cakap gila-gila.


CIM adalah sekadar bahan bacaan ringan dan santai, sesuai untuk spesies mcm akak yang tak suka konflik berat2. Ada sedikit gelak2, marah2 sayang n merajuk tahap tak ingat. Athirah marah, Mikhail pujuk. Mikhail marah, Athirah merajuk...
Ingat ya... adik-adik, jangan mengharapkan sebarang kesempurnaan dalam CIM ini kerana sememangnya dan sebenar-benarnya CIM tidak sempurna. Ini gara-gara penulisnya (akak awak nilah ya...) juga begitu. Insan yang banyak kelemahan dan kekurangan.

Berehat sambil Imbas kembali...

Salam 'sayang-sayang' Dayana Darwisy... semua.
Apa khabar?
Semoga sihat dan ceria sentiasa walau tak kira di mana berada.
Senyum sokmo...

Sekarang berada dalam mood Cinta Itu Milikku... Cuba kita imbas kembali tentang Athirah dan Mikhail. Semoga mereka berdua masih dekat lagi di hati anda semua.





Doa Athirah buat suaminya... Tapi bukan sebijik macam nilah ya...


Sedikit masa lagi akan dimuat turun cover Cinta Itu Milikku, Insha ALLAH...
Doakan yang terbaik untuk CIM walaupun ia tidak sehebat dan sebaik mana.

Sayang anda semua dan terima kasih atas sokong yang tidak berbelah-bahagi.

Friday, 23 November 2012

Pemberitahuan.... (tak tahulah ada yg sudi bc ke tidak)



Asslamualaikum... dan salam sayang buat semua.


Di sini ada sedikit info tentang Cinta Itu Milikku (CIM). CIM dijangka bakal menemui anda semua sedikit masa lagi. Nanti akak akan bagi tahu semula sama ada tepat atau tidak jangkaan terbitannya.

Cuma apa yang ingin akak beritahu di sini, CIM mungkin tidak dapat memenuhi tuntutan  dan impian pembaca di luar sana. Dan akak akui, akak bukanlah mahir dalam bidang penulisan ini. Menulis ini sekadar mengisi masa lapang akak. Dan sekadar untuk suka-suka. Yang penting ikut kepala akak yang kadang kala mood ok dan kadang kala ko. Senang cakap gila-gila.


CIM adalah sekadar bahan bacaan ringan dan santai, sesuai untuk spesies mcm akak yang tak suka konflik berat2. Ada sedikit gelak2, marah2 sayang n merajuk tahap tak ingat. Athirah marah, Mikhail pujuk. Mikhail marah, Athirah merajuk...

Ingat ya... adik-adik, jangan mengharapkan sebarang kesempurnaan dalam CIM ini kerana sememangnya dan sebenar-benarnya CIM tidak sempurna. Ini gara-gara penulisnya (akak awak nilah ya...) juga begitu. Insan yang banyak kelemahan dan kekurangan.


AMARAN KERAS:
 Kalau anda bukan pengemar cerita cinta ala-ala romantika de amour, jangan sesekali memegang atau menyentuh CIM ( itupun kalau scene sayang2 abang Mikhail n adik Athirah tidak dipotong buang – akak pun tak tahu lagi apa yg ada di dalam CIM tu ya... )
Jangan cakap akak tak warning awal-awal tau...


Apapun nak tahu lebih lanjut tentang CINTA ITU MILIKKU.... kita tunggu kehadirannya sedikit masa lagi... (sebenarnya akak pun dah lupa mcm mana jln ceritanya....)
 

CINTA ITU MILIKKU ni dah sama macam tajuk drama yang ditayangkan di TV 3...


Opppsss.... sebelum akak terlupa : Ada tak sape2 kat sini yang sudi tolong akak tak. Kalau blh nak cari ‘pemandu pelancong’  untuk projek akan datang... terutama yang tinggal di US. Kalau rajin atau kesian kan akak awak ni la...