Assalamualaikum....

Buat semua pengunjung yang disayangi dan dihormati....
Terima kasih kerana sudi meluangkan masa melawat Bingkisan Hati Setulus Kasih. Mudah-mudahan anda semua terhibur membaca hasil tulisan saya yang tidak seberapa ini.

Ilham yang dipersembahkan dalam Bingkisan Hati Setulus Kasih adalah imaginasi semata-mata. Tidak ada kena mengena dengan yang hidup mahupun yang sudah meninggal dunia. Sekiranya ada yang terkena batang hidung tu harap maaf. Itu adalah tidak disengajakan, hehehe....

Sekiranya terdapat kebersamaan dalam penulisan, itu berlaku di luar bidang kuasa. Idea yang datang secara spontan diluahkan mengikut cetusan rasa.

Sebarang aktiviti menciplak atau meniru idea adalah dilarang sama sekali. Haaa... tak baik tau, curi-curi niee...!!!

Pastikan anda semua menunaikan solat terlebih dahulu sekiranya waktu solat sudah masuk ya...

Sayang anda semua. Muah... Muah...

Followers

Tinggal Link Blog Korang

Sunday, 18 March 2012

Cinta Itu Milikku Bab 14





ATHIRAH membetulkan otot dan sendi-sendinya yang terasa lenguh. Hampir satu jam membonceng motosikal menyebabkan terasa sengal seluruh anggota badannya. Walaupun sakit-sakit satu badan, namun pemandangan hijau di kiri kanan jalan menuju ke puncak Genting menarik perhatiannya. Sungguh cantik ciptaan TUHAN. Suasana sejuk dan nyaman itu, menyebabkan tubuh Athirah sedikit kedinginan. Mujurlah Mikhail memberinya jaket dan sarung tangan. Jika tidak tentu dia menggigil kesejukan.
“Adik-adik yang cantik rupawan, berehat di sini dulu ya. Abang-abang yang kacak lagi menawan ni ada hal yang ingin diuruskan seketika.” Mikhail bersuara. Lalu mereka meninggalkan gadis-gadis pujaan mereka di lobi hotel First World.
Duduk kat asrama lagi best. Takdelah nak menanggung azab sakit satu badan macam ni, rungut Athirah. Dia mengurut-urut pinggangnya yang sengal. Kak Hana, Kak Ani dan Fazlina juga sepertinya, meregangkan urat-urat yang tersimpul. Mungkin mereka juga sakit satu badan sepertinya.
 Sepanjang perjalanan, dia memeluk erat tubuh Mikhail. Nasib baik itu suaminya. Kalau tidak... berkoyan-koyan dosa yang terpaksa dia tanggung. Lantaklah Mikhail hendak fikirkan apa tentang dirinya. Janji... badannya tidak tercampak ke atas jalan raya. Rasanya mesti Mikhail tersengih gatal sepanjang perjalanan, maklumlah kena peluk. Seandainya dia tahu Mikhail menunggang motosikal macam mat rempit, sumpah... dia tak naik motor dengan Mikhail. Lepas ni, dia kena nasihati Mikhail supaya menunggang motor dengan berhemat. Jika tidak, dia lebih rela pulang menaiki pengangkutan awam.
Kenapalah orang lelaki gemar menunggang motor dengan laju? Apa yang bestnya? Membahayakan nyawa adalah, getus Athirah. Dia sedikit gerun ketika berselisih dengan kenderaan besar di sepanjang jalan raya tadi. Ditakdirkan motor yang ditungganginya bersama Mikhail tergelincir atas jalan raya, tentu hancur tubuh badannya digilis lori atau kereta. Oh... tak sanggup nak bayangkan betapa azabnya mati dalam keadaan penuh tragis sebegitu! Setiap kali Mikhail memotong kenderaan yang berada di hadapannya, setiap kali itulah Athirah akan memeluk erat pinggang suaminya.
Teringat kisah-kisah mat rempit yang sengaja menggadaikan nyawa untuk melakukan pelbagai aksi pelik semata-mata ingin menunjukkan kehebatan dan kejaguhan masing-masing di jalan raya, membuatkan Athirah terfikir betapa bodohnya mereka. Kalau mereka sahaja yang cedera atau mati katak tidak mengapa. Tetapi mereka turut menyusahkan pengguna jalan raya yang lain.
Tidakkah mereka sedar, mereka sebenarnya telah menarik keluarga mereka ke kancah derita sekiranya mereka terlibat dalam kemalangan dan mengalami kecederaan atau kecacatan kekal. Mereka juga akan membebankan keluarga mereka. Bayangkanlah dengan hanya terlantar di atas katil dan mengharapkan belas ihsan orang lain untuk menguruskan diri mereka, tidakkah itu menyusahkan namanya? Itu belum lagi dengan kos rawatan dan perubatan. TUHAN kurniakan akal untuk berfikir ke jalan yang baik tetapi mereka gunakan akal yang ada untuk menikmati kegembiraan sementara dan akhirnya memusnahkan diri sendiri.
“Hai... jauhnya mengelamun! Sampai abang ada kat sebelah pun tak sedar. Sayang fikirkan tentang apa?” Mikhail bertanya setelah melihat betapa khusyuknya Athirah termenung hinggakan kehadirannya di sisi gadis itu langsung tidak disedari.
“Tak ada fikir apa-apalah,” jawab Athirah sambil mengurut pinggangnya.
“Sayang penat? Sakit sangat ke pinggang tu? Mari abang tolong urutkan.” Mikhail tersenyum menggoda manakala tangannya cuba memegang pinggang Athirah. Teringat dia sepanjang perjalanan menuju ke Genting. Seronok rasanya apabila Athirah memeluknya erat. Ingin sahaja dia menukar destinasi percutian mereka ke tempat yang lebih jauh agar pelukan Athirah kekal hangat di tubuhnya.
“Huh, jangan nak menggatal! Nanti ada yang kena tidur dalam wad malam ni!” ugut Athirah. Bila masa pulak suami terchenta aku ni sampai? Desis hatinya.
“Kalau sayang temankan sekali, abang sanggup!” Mikhail menggiat Athirah. Pipi Athirah dicuit.
“Abang jangan nak mengada-ada kat sini boleh tak?” tegur Athirah. “Tengok! Semua orang lihat perangai abang yang tak senonoh tu!” marah Athirah.
Mikhail hanya tersengih mendengar rungutan Athirah.
“Eh... mana yang lain?” Athirah bertanya.
“Itulah mengelamun jauh sangat! Sampai mereka dah beredar pun sayang tak sedar,” beritahu Mikhail.
“Mereka ke mana?”
“Pergi shopping.”
“Habis tu, bila kita nak main?”
“Lepas Zohor baru kita mulakan aktiviti,” balas Mikhail.
Athirah mengeluh. Pukul berapalah baru boleh balik kalau macam ni?
“Sayang penat tak? Kalau penat, kita tidur di sini. Lepas sarapan esok, baru kita balik,” cadang Mikhail. Mikhail ingin melaksanakan misinya yang sudah lama terpendam. Dia mahu Athirah menjadi miliknya.
“Tak bolehlah abang. Sayang datang ke sini sehelai sepinggang. Lagipun Fazlina macam mana?” Athirah memberi alasan. Memang dia ingin berlama dengan Mikhail. Tapi rakannya, Fazlina bagaimana? Dia tentu tidak jadi masalah sebab dia sudah tahu Mikhail itu suaminya. Tapi Fazlina dan Borhan baru sahaja saling kenal. Tentu Fazlina tidak selesa berlama di sini.
“Tentang Fazlina, sayang tak perlu bimbang, tahulah Borhan menanganinya.” Mikhail meredakan kerunsingan Athirah. “Tentang pakaian, sayang janganlah risau. Abang akan support dari luar hingga bahagian dalam.” Mikhail seperti biasa sudah tersengih gatal. Dia merasa seronok dapat menyakat Athirah. Muka Athirah yang kemerah-merahan bila malu dan marah membuatkan Mikhail tidak puas memandang. Athirah begitu cantik sekali dalam keadaan sebegitu.
Eeii... kenapalah abang gatal sangat hari ni?” Athirah mencubit pinggang Mikhail.
“Aduh, sakitlah sayang! Sekiranya ada merah-merah atau lebam-lebam di badan abang, sayang kena kahwin dengan abang.” Mikhail menyelak bajunya.
Hisy... abang  ni! Tak malu sungguh selak baju kat tempat awam! Nanti semua orang fikir abang tak siuman,” bisik Athirah geram. Memang merah pun badan Mikhail kena cubit dengannya. Naik malu pula Athirah memandang tubuh Mikhail yang sedikit terdedah itu.
“Tengok ada merah-merah! Ingat... sayang kena kahwin dengan abang. Lepas ni abang tak nak lihat sayang rapat dengan mana-mana lelaki, terutamanya Si Salman,” tegas Mikhail. Mikhail sudah mengeluarkan aura kuasa vetonya.
Kalaulah Mikhail sedar, Athirah itu adalah wanita yang dia nikahi dulu. Apakah yang dilakukannya terhadap Athirah?
“Abang jangan nak merepek dan melalut! Tidak pernah dibuat orang, kena cubit terus jadi hak milik kekal. Abang dah buang tabiat ke apa?” Athirah pura-pura memarahi Mikhail. Seronok juga main tarik-tarik tali dengan suaminya.
“Tak ada melalut, merepek atau buang tabiat!” tegas Mikhail. “Apa yang abang kata, itulah yang abang akan buat. Ingat tu!!!”
Terasa seram sejuk pulak. Garang dan gatal juga laki aku ni. Agaknya pening kepala Mikhail masih belum hilang lagi selepas kena baling dengan botol mineral. Abang minta maaf... sebab banyak buat dosa dengan abang sebelum ni. Tapi... mana nak tahu dia tu suami aku, bisik Athirah dalam hatinya.


TERASA tangannya dipegang, Athirah mendongak dan merenung wajah Mikhail. Dia ingin menarik tangannya kembali, namun genggaman erat Mikhail terlalu sukar untuk dirungkaikan.
Bergetar hebat seluruh urat nadinya bila pandangan mereka bersatu. Perasaan indah bermain-main di laman hatinya. Perasaan ingin dicintai dan mencintai, memuncak di ketika ini. Ingin saja didakap dan dikucup suaminya itu. Ingin sahaja dia memberitahu Mikhail bahawa dia adalah isteri Mikhail. Tapi dia tidak mahu terburu-buru. Dia ingin merasai manisnya saat bercinta seperti pasangan lain. Andai Mikhail tahu mereka suami isteri, tak pasal-pasal Mikhail tuntut haknya dan mengangkutnya masuk ke bilik. Hu... hu... hu... tak sanggup hendak menggambarkan babak seterusnya. Ngeri!!!
Bagaimana pula jika Mikhail membencinya? Tidak sanggup rasanya hendak melepaskan suaminya itu pergi. Athirah bimbang jika Mikhail tahu siapa dirinya, dia akan diceraikan. Mikhail sendiri pernah mengaku, dia tidak menyukai isterinya itu. Athirah berjanji dengan dirinya, dia sama sekali tidak akan mengkhabarkan siapa dirinya pada Mikhail. Biarlah dia memupuk cintanya dengan cara tersendiri, asalkan Mikhail kekal di sampingnya.
Mikhail dapat rasakan ada cinta untuknya dalam diri Athirah. Mata bundar kehijauan itu, menceritakan segala-galanya. Mikhail juga dapat rasakan yang dia telah menang dalam merebut hati Athirah daripada lelaki yang Athirah katakan buah hatinya itu. Mikhail memegang tangan Athirah lalu mengucup lembut.
“Abang harap kasih sayang dan cinta kita akan berkekalan hingga ke akhirnya. Bila kita kahwin kelak, abang mahu kemesraan dan senda gurau dalam hubungan kita tidak akan pudar warnanya. Abang akan lindungi sayang dengan seluruh nyawa dan jiwa raga abang. Kita akan mempunyai anak yang cantik dan comel macam sayang dan kacak menawan seperti abang,” tutur Mikhail. Dan dia berharap sangat kata-katanya meresap jauh hingga ke dasar hati nurani Athirah.
Mulut Athirah sudah separuh terlopong dan matanya membulat merenung Mikhail. Apakah Mikhail sedar ketika menuturkannya atau sekadar melakonkan wataknya sebagai kekasih? Athirah benar-benar tidak tahu dan menjadi takut. Sekiranya benar ungkapan Mikhail itu, dialah manusia yang paling gembira. Tetapi jika hanya sekadar lakonan, akan hancurlah hatinya.
“Abang sudah-sudahlah tu berlakon. Abang bukannya nak jadi pelakon pun. Jadi tak payahlah nak hafal skrip jiwang-jiwang karat di sini.” Athirah cuba meredakan kegelisahan yang melanda dirinya dan ingin menguji sama ada kata-kata Mikhail adalah benar atau sebaliknya.
“Bila masa abang hafal skrip? Abang cakap yang benar. Apa yang abang rasa di sini, abang lafazkan pada sayang.” Mikhail menunjuk dadanya. “Abang nak tanya sayang... perlu ada syarat-syarat tertentu ke untuk kita jatuh cinta dan mencintai seseorang?” Mata Mikhail terus-terusan merenung Athirah. Dia suka melihat muka Athirah yang berubah warna kerana menahan malu.
Muka Athirah mula merona merah. Mulutnya juga sudah terkunci dengan pertanyaaan Mikhail. Hanya gelengan yang mampu diberi. Memang tiada syarat tertentu untuk seseorang jatuh cinta, bisik hati Athirah. Mendengar pengakuan kudus Mikhail, hati Athirah merasa lega dan berbunga riang. Kasihnya terhadap Mikhail semakin berkembang mekar dan mewangi.
“Jom kita pergi minum dulu.” Mikhail mengalih topik. Dia tidak mahu merosakkan rancangannya. “Sayang nak pergi KFC atau Starbucks?”
“Kita pergi KFC boleh?” Athirah menyatakan pendapatnya.
Mereka cari tempat duduk yang agak jauh dari pandangan orang ramai. Mikhail mengeluarkan kotak baldu berwarna kelabu dari kocek seluar lalu diletakkan di hadapan Athirah. Cincin tersebut dibelinya di Tiffany selepas dia benar-benar yakin tentang perasaannya terhadap Athirah. Selain Mikhail, Borhan, Hax dan Shah juga membeli couple ring sepertinya. Mereka bercadang melamar secara rasmi buah hati masing-masing sebagai pasangan hidup mereka malam ini. Mikhail terpaksa mempercepatkan rancangannya. Dia tidak sanggup menahan perasaan.
“Abang benar-benar jatuh cinta sejak kali pertama abang terpandang wajah sayang.” Mikhail memulakan mukadimahnya. “Abang belum pernah jatuh cinta dengan mana-mana perempuan. Sayanglah cinta pertama abang. Abang harap... biarlah cinta ini, cinta pertama dan terakhir abang. Cincin ini sebagai tanda pengikat cinta di hati kita. Sudikah sayang menerima cinta abang? Menjadi pendamping abang hingga ke akhir hayat?” Mikhail melamar Athirah. Mikhail nekad, dia akan melepaskan isterinya jika perempuan itu tidak sanggup bermadu. Lagipun apa guna dia menyimpan isterinya jika dia tidak mempunyai apa-apa perasaan terhadapnya.
Kolam mata Athirah sudah penuh. Dia benar-benar terharu dengan keikhlasan cinta dan kasih sayang Mikhail. Tiada perkataan yang mampu keluar dari kotak suaranya. Hanya anggukan mewakili persetujuannya. Adam Mikhail... aku benar-benar sudah jatuh cinta padamu, ucap Athirah dalam hatinya. Terima kasih Ya ALLAH kerana makbulkan doaku selama ini dan menemukan cinta suciku ini.
“Alhamdulillah...”
Mikhail benar-benar bersyukur ke hadrat Ilahi. Akhirnya... Athirah menjadi miliknya. Mikhail menyarung cincin tersebut ke jari manis Athirah. Selamat jalan Salman! Selamat tinggal lelaki misteri! Athirah kini hanya milikku!
“Cincin ini umpama pertunangan tidak rasmi kita. Andainya sayang nak anggap abang tunangan sayang pun abang tak kisah. Malahan abang amat berbesar hati. Cincin ini adalah pasangan cincin yang sayang pakai tu,” ujar Mikhail sambil menunjukkan cincin yang tersarung di jari manisnya. “Tengok... serupakan! Abang harap, sayang tidak akan sekali-kali menanggalkannya. Macam mana muat tak cincin tu di jari manis sayang?”
Athirah mengangguk.
Mikhail tersenyum senang.
“Macam mana abang tahu saiz jari sayang?”
“Kata orang tua-tua, jikalau jari kelingking abang sama saiz dengan jari manis sayang, maka sayanglah yang akan menemani abang sepanjang hayat abang. Sejauh mana kesahihan fakta tersebut abang tidak tahu. Tapi yang nyata, kita serasi bersama. Abang harap, kita akan kekal bersama hingga ke Firdausi,” luah Mikhail bersama harapan yang menggunung tinggi.
“Rombongan meminang akan menyusul kemudian bila sayang benar-benar sudah bersedia,” jelas Mikhail bersama senyuman. Tidak tergambar kegembiraan yang Mikhail rasakan saat ini. Wanita yang benar-benar dia cintai sudah menjadi miliknya kini.
Kita tidak perlu bertunang abang... kerana kita adalah suami isteri yang sah, bisik hati kecil Athirah.
“Terima kasih abang, atas kasih sayang dan cinta abang ini. Insya-ALLAH... sayang akan baja cinta kita setiap masa. Tapi ingat... sayang tak nak bermadu! Kalau abang curang... siap abang! Sayang akan hantar abang-abang sayang untuk belasah abang.” Athirah mengugut Mikhail.
“Insya-ALLAH... abang akan setia. Hanya sayang sahaja setakat ini yang mampu menggetarkan jiwa lelaki abang.” Ya ALLAH... lindungilah cinta kami dan kekalkanlah hubungan kami ini. Jauhkanlah hubungan kami ini daripada bisikan dan godaan syaitan. Itulah doa dan impian Mikhail setiap hari.
Andai Athirah enggan bermadu, maknanya dia tiada pilihan lain. Isterinya itu terpaksa dilepaskan. Bagaimana dia ingin sampaikan hasratnya ini pada umi dan abinya? Argh... buat apa nak fikirkan perkara yang tidak mendatangkan faedah itu? Mikhail tidak mahu merosakkan suasana gembira yang sedang dia nikmati ketika ini.
“Kita tidur sini ya... malam ni? Kawan-kawan sayang pun dah setuju. Abang ingin mengenali sayang dengan lebih dekat lagi. Abang nak tahu apa yang sayang suka dan sayang benci. Abang juga ingin tahu tentang keluarga sayang. Tidak lama lagi mereka akan jadi sebahagian daripada hidup abang,” ujar Mikhail sambil merenung mata Athirah.
“Abang juga nak sayang tahu semuanya tentang abang. Abang harap tiada rahsia antara kita. Kalau ada yang tidak puas hati, jangan simpan dalam hati. Sekiranya abang ada buat salah, sayang tegur ya.” Betapa luhurnya permintaan Mikhail semata-mata ingin membuktikan ketulusan cintanya terhadap Athirah. Cuma satu sahaja yang akan kekal sebagai rahsianya iaitu kisah perkahwinannya. Athirah tidak boleh tahu tentang itu!
“Seandainya semua dah setuju, sayang tak boleh nak kata apa lagi. Tapi pakaian sayang macam mana?” Athirah sudah merengek manja. Begitulah keadaan Athirah setiap kali  berada di samping orang yang dia sayang. Abang-abangnya pun kalah bila adiknya yang seorang ini mula merengek.
Ketawa Mikhail dengan telatah manja Athirah. Dia suka dengan sikap Athirah.  Dalam kelembutan ada ketegasannya. Dalam kegarangan ada kemanjaannya.
“Jom kita shopping barang keperluan sayang. Abang pun nak cari barang keperluan abang.”
Mereka memasuki semua gedung pakaian yang terdapat dalam bangunan First World. Setiap pakaian yang mereka pilih, warnanya mesti sama. Letih juga Athirah mengikut Mikhail membeli-belah. Mikhail sangat cerewet dalam memilih jenama pakaian. Sehelai pakaiannya bernilai ratusan ringgit. Sehelai t-shirt Mikhail bersamaan dengan tiga hingga lima helai harga t-shirt yang biasa Athirah beli.


PUKUL dua petang, mereka berkumpul di lobi hotel First World. Mikhail dan rakan-rakannya menuju ke kaunter untuk menempah bilik penginapan buat mereka malam ini.
“Athirah... cantiknya cincin!” tegur Mahani teruja.
 Mata Fazlina dan Rohana mula tertumpu ke jari manis Athirah.
“Mikhail melamar Athirah tadi?” Mahani terus bertanya.
Athirah angguk kepala dan tersenyum manis.
“Betulkan Kak Hana kata! Athirah beruntung dapat Mikhail. Tengok Kak Hana dan Kak Ani, walaupun dah lama bercinta tapi belum lagi terima cincin lamaran daripada Abang Hax dan Abang Shah kamu tu,” ujar Rohana bernada sendu.
“Akak jangan risau, nanti Athirah sound mereka,” gurau Athirah.
“Tahniah Athirah, semoga kekal bahagia hingga akhir hayat,” ujar Fazlina sambil memeluk Athirah erat. Itulah doa Fazlina buat sahabatnya yang tersayang itu.
“Ehem... ehem... ada drama air mata ke kat sini?” Borhan menegur.
Aah... mereka sedih sebab abang-abang kesayangan mereka tak belikan cincin.” Athirah melawak. “Tadi kat sebelah kita orang, ada mamat mana entah sarungkan cincin kat girlfriend dia, itu yang mereka semua ni jeles,” jelas Athirah bersahaja. “Tapi Athirah terkecuali ya...,” ujar Athirah dengan sengihan.
“Dan dia orang kata... abang-abang kesayangan mereka ni nak kata sengkek rasanya tidak, sebab semuanya datang dari keluarga yang kaya-raya. Tapi... entah kenapa entah, kedekut sangat!” usik Athirah lagi. Matanya melirik manja ke arah Rohana dan Mahani.
Mikhail sudah tersenyum dengan perangai nakal kekasih hatinya. Athirah benar-benar menceriakan hari-harinya. Gelak tawanya bagaikan melodi indah. Amarahnya bagaikan syair membelai jiwa. Senyuman manisnya bagaikan penawar racun berbisa.
“Athirah jaga kamu! Saja ya... nak kenakan kami semua. Shah jangan percaya cakap Si Athirah ni.  Dia saja je nak bergurau,” ujar Mahani sambil mendapatkan Athirah.
Athirah sudah menyorok di belakang Mikhail. Bimbang juga dia kalau Mahani naik angin.
“Memang betul pun... abang-abang you all ni kedekut! Kan... sayang kan...?” ujar Mikhail menyebelahi kekasih hatinya.
“Amboi... Khai! Bukan main ya!!! Apa yang buah hati kau cakap, semuanya betul,” sindir Shah.
“Macam mana tak setuju! Si Khai ni dah nak jadi macam Zeck. Sudah nak kahwin tak lama lagi,” giat Rohana.
“Eh... bukan ke dulu kau yang beria-ia bangkang bila Si Zeck cakap dia nak kahwin dengan Azah? Ha... ha... ha... sekarang apa sudah jadi kawan? Sudah termakan sumpahan sendiri ke?” perli Hax sambil tertawa.
“Aku tak kisah kalau sayang aku ni setuju. Cuti semester ni pun aku sanggup jabat tangan tok kadi. Jika seruan dah sampai, buat apa tunggu-tunggu lagi? Jalan ajelah! Bukankah itu lebih afdal?” jawab Mikhail sambil melirik ke arah Athirah.
Ya ALLAH dia ni... tak malu sungguh! Desis hati Athirah. Muka Athirah sudah merah menahan malu.
“Kena batang hidung sendiri pandai... sudah sampai seruan! Kalau dulu, dialah orang pertama yang mencebik bila kita jatuh cinta,” sakat Shah.
Mikhail sudah tersengih mendengar komen-komen rakannya.
“Kau orang tak teringin ke nak ikut macam Zeck? Seronok juga kan ada bantal peluk gebu setiap malam?” giat Mikhail. “Aku sebenarnya dah muak asyik menghadap muka Borhan hari-hari. Kau tak bosan ke Hax... Shah... asyik menghadap muka yang sama hari-hari?” tanya Mikhail sambil tersenyum dan mengenyit matanya kepada Athirah. Dia juga menjeling Borhan, sahabat karibnya itu. Suka dia dapat mengenakan sahabatnya itu. Mana mungkin dia bosan dengan Borhan. Sahabatnya itu sentiasa ada di saat dia kesusahan.
Athirah tersenyum malu. Suka sungguh Mikhail membuat wajahnya berubah warna hari ini.
Malaun kau... Khai! Dah ada Athirah... barulah meluat tengok muka aku hari-hari. Kalau tidak... muka inilah yang kau duk hadap pagi petang, siang malam.” Borhan pura-pura merajuk.
“Apalah kau ni Hans, itu pun nak sentap ke? Sorry... okey! Aku bergurau aje. Janganlah merajuk... kau tu dah tua bangka. Bukannya kiut pun kau buat muka macam tu. Malulah sikit dengan awek kau tu! Tak padan dengan lelaki tetapi merajuk mengalahkan Fazlina,” kutuk Mikhail.
Muka Fazlina merah bila disakat Mikhail.
Mereka yang lain sudah ketawa melihat dua sahabat itu berbalah.
“Tengok! Baru tadi minta maaf. Tak sampai lima saat dah buat dosa balik,” ujar Borhan sambil tangannya menumbuk bahu Mikhail.
“Engkau berdua ni bila nak habis bersilat kat sini? Nah ambil kunci bilik. Kita simpan barang dulu. Lepas tu... kita enjoy!” ujar Hax ceria.


JAM menunjukkan ke angka sembilan malam. Kota Keriangan Genting masih lagi riuh-rendah dan hingar-bingar dengan suara pengunjung. Usai solat Isyak, barulah Athirah dan yang lain-lain turun untuk menikmati makan malam. Athirah merasa sangat seronok. Sepanjang hari, Mikhail tidak pernah berenggang dengannya dan melayannya bagaikan puteri. Pelbagai permainan mereka cuba antaranya cyclone, space shot dan tea cup. Sebenarnya masih banyak lagi permainan yang ingin Athirah cuba, tapi masa tidak mengizinkan. Jika boleh dia tidak mahu berjauhan dengan suaminya itu.
Selepas makan malam, Athirah melihat rakannya Fazlina berlalu bersama Borhan. Mereka kelihatan sangat serasi. Ibarat pinang dibelah dua. Borhan seorang yang baik dan berkarisma. Boleh dikategorikan hensem, sesuai dengan Fazlina yang juga cantik. Kedua-duanya anak ahli perniagaan. Fazlina anak tauke textile manakala Borhan, anak pengusaha perabot jati yang terkenal di ibu kota. Rohana juga sudah pergi bersama Hax. Begitu juga dengan Mahani, sudah pergi bersama Shah. Mereka bagaikan ada agenda tersembunyi. Tinggallah Athirah bersama abang kesayangannya di meja makan.
“Abang... kenapa mereka tinggal kita berdua di sini?” soal Athirah. “Abang ni... makanlah cepat sikit! Ini makan macam siput,” rungut Athirah.
“Abang tak sangka bakal isteri abang ni kuat membebel.” Mikhail mengusik Athirah. “Macam mana sayang tahu abang makan lambat macam siput? Sayang pernah tengok ke cara siput makan?” Mikhail menggiat Athirah lagi. Mikhail sebenarnya tidak mahu mengganggu privasi rakan-rakannya. Biarlah mereka dengan pasangan masing-masing. Dia juga inginkan ruang bersama Athirah.
“Cuba abang tengok cara siput bergerak... perlahan, kan? Tentulah makan pun lambat.” Athirah sudah tertawa dengan kata-katanya.
Pabila tawanya reda, dia meneruskan kata-katanya. “Siapa yang nak kahwin dengan abang? Muka dahlah tak hensem. Mana bukti yang sayang ni bakal isteri abang?” Athirah mengusik Mikhail.
“Tu... cincin kat jari sayang! Itu merupakan simbolik hubungan kita. Bila ada orang nak mengorat sayang, tunjukkan saja cincin tu. Jadi orang akan faham yang sayang dah berpunya,” terang Mikhail. “Ada ke muka abang yang kacak menawan ni, sayang kata tak hensem. Sedih tau!” Mikhail memuncungkan mulutnya. Merajuk!!!
Athirah sudah ketawa dengan gelagat Mikhail. Macam kanak-kanak sahaja telatahnya. Muka Mikhail juga kelihatan kiut ketika merajuk.
“Macam nilah, kalau orang tanya ini cincin apa, sayang cakap ini cincin pernikahan kita. Macam mana... abang setuju tak?” Athirah ingin menguji suaminya. Teringatkah Mikhail bahawa dia pernah bernikah sebelum ini? Melihat riak selamba Mikhail, Athirah mengeluh. Memang Mikhail sudah melupakan isteri yang dia nikahi dua tahun lalu.
Emm... tidak terfikir pulak abang! Bagus juga cadangan sayang tu. Dulu abang suruh sayang berlakon jadi kekasih abang, sekarang kita benar-benar sudah jadi pasangan kekasih. Manalah tahu jika kita berlakon sebagai pasangan suami isteri, tiba-tiba lepas ni kita jadi suami isteri yang betul-betul pulak,” ujar Mikhail ceria.
Hai... sayang! Kalaulah kau ni perempuan yang aku nikah dua tahun lepas, bukan ke bagus. Tak payahlah aku tidur sorang-sorang setiap malam. Malam ni juga aku booking honeymoon suite. Bestnya jadi macam Zeck, boleh berkepit dengan bini dua puluh empat jam. Hu... hu... hu... jelesnya aku! Takde ke... orang nak tolong tangkap basah kami malam ni? Desis hati Mikhail. Nakal!
Kita tak perlu berlakon abang. Sememangnya kita suami isteri. Cuma abang aje yang tak tahu. Kata-kata itu hanya terluah dalam hatinya sahaja. Athirah dengan sengaja memeluk erat pinggang Mikhail dan melentok manja di bahu lelaki itu. Jemarinya menyulam jemari suaminya. Tautan yang kemas itu, digenggam erat agar tidak terungkai sampai bila-bila...
Mikhail menelan air liurnya berkali-kali. Tidak tahan digoda sebegitu. Aksi manja dan menggoda Athirah menyebabkan Mikhail tidak senang duduk di tempatnya. Kenapalah kau belum jadi isteri aku lagi? Kalau tidak... dah lama aku dukung bawa masuk bilik. Tangannya juga sudah memeluk erat Athirah yang berada di sisinya. Seluruh kasih sayangnya sudah dicurahkan buat Athirah. Dia berjanji... selagi Athirah belum menjadi isterinya yang sah, dia tidak akan sekali-kali mengambil kesempatan ke atas gadis kesayangannya itu.


LEGA hati Dr. Zulaikha apabila Mikhail mula rapat dengan isterinya. Dr. Zulaikha tidak berani memberitahu hal yang sebenar kepada Mikhail kerana bimbang jika Mikhail terlalu excited, dia akan melakukan hal yang bukan-bukan hingga menakutkan menantunya. Nanti... tak pasal-pasal menantunya melarikan diri. Lagipun mereka baru sahaja berbaik dan kenal. Dr. Zulaikha takut jika berlaku perang mulut, Mikhail dengan mudah menjatuhkan talak memandangkan hubungan mereka yang masih hijau. Biarlah mereka memupuk kasih sayang secara perlahan-lahan kerana itu lebih indah dan bermakna. Tugasnya dan suami hanya memantau perkembangan anak dan menantunya dari jauh supaya tiada masalah yang melanda.
Emm... apa perkembangan terbaru anak dan menantu kita?” Suaminya, Tuan Malik bertanya.
“Alhamdulillah. ALLAH dah makbulkan doa-doa kita abang. Ika harap hubungan mereka terus berlangsung dengan baik. Abang nak tahu ke mana anak teruna awak bawa isterinya pergi? Nun... naik puncak Genting. Ika tahu masa dia nak pinjam jaket dan sarung tangan. Bila Ika tanya untuk siapa jaket dan sarung tangan tu, anak abang hanya tersengih macam kerang busuk. Katanya kawan dia nak pinjam. Dia ingat senang nak gula-gulakan Ika. Macam kita tak tahu apa yang dia buat di belakang kita,” ulas Dr. Zulaikha panjang lebar.
Semenjak Mikhail merajuk kerana dipaksa berkahwin, Dr. Zulaikha dan Tuan Malik mengupah penyiasat persendirian untuk memantau pergerakkan anaknya. Dr. Zulaikha bimbang jika Mikhail melakukan perkara-perkara yang bodoh kerana memprotes keputusan yang telah dia dan suaminya ambil.
“Abang ada jumpa Kathy dan Wan? Hari tu, masa Khaty telefon Ika, dia kata nak beli rumah dekat Bangsar. Berapa banyak rumahlah yang mereka nak beli? Sudahlah tinggal berdua sahaja,” terang Dr. Zulaikha.
“Takde pulak Wan beritahu tentang nak beli rumah. Cuma beberapa bulan lalu dia ada datang jumpa abang. Itu pun sebab nak keluarkan surat perlantikan CEO yang baru bagi Zamrud Holdings. Agaknya dia nak duduk dekat dengan anaknya tak? Yalah, sejak anaknya lahir hingga sekarang, mereka terpaksa berpisah. Tentulah mereka rindukan anaknya itu. Walaupun tidak dapat duduk sebumbung, dapat perhatikan dari jauh pun sudah memadai. Biarlah mereka nak buat apa, janji hidup mereka bahagia,” luah Tuan Malik sambil menghela nafas panjang.
Tuan Malik mengeluh memikirkan nasib sahabat baiknya itu. Hampir dua puluh tahun temannya itu hidup bagaikan pelarian. Selepas peristiwa kemalangan ngeri yang menimpa mereka, pasangan suami isteri itu terpaksa hidup dalam penyamaran. Dan kebanyakan masa mereka dihabiskan di luar negara.
Kejadian dua puluh tahun lalu terlayar hebat dalam ingatannya...
Dia sekeluarga baru pulang bercuti dari Water World, Melaka bersama Wan dan Khaty. Khaty ketika itu sarat mengandung anak pertama. Mereka memandu tenang dari Melaka menuju ke Kuala Lumpur. Entah bagaimana, datang sebuah kereta yang memandu agak laju lalu merempuh bahagian belakang kereta Wan. Kereta Wan terbabas lalu melanggar pembahagi jalan. Mujurlah keretanya ketika itu sedang bergerak perlahan.
Kereta yang dipandu Wan remuk. Wan dan isterinya Khaty dikejarkan ke hospital tempat isterinya bertugas. Nasib mereka tersangat baik kerana jarak tempat berlakunya kemalangan sudah tidak jauh dari hospital dan kebetulan ambulans sedang melalui kawasan tersebut.
Mujur juga dia dan isterinya membuat keputusan yang bijak. Sebaik sahaja Khaty dan  Wan stabil, mereka terus dipindahkan ke hospital lain sebelum diterbangkan ke Amerika Syarikat untuk rawatan lanjut. Telahannya tepat. Musuh sahabatnya itu, datang ke wad ICU yang menempatkan Wan sebelum ini dan cuba membunuhnya. Kasihan lelaki yang duduk di wad yang sebelum ini menempatkan Wan. Lelaki itu mati akibat disuntik dengan suntikan beracun. Mayat seorang wanita yang tidak dituntut oleh warisnya, menggantikan tempat Khaty dan bayi tidak sah taraf yang dijumpai mati dalam tandas mengambil tempat anak Wan. Keadaan ini memudahkan kerja mereka memalsukan kematian Wan sekeluarga. 



17 comments:

  1. Hahaha... kelakarlah Athirah. Ada ke patut ckp suami dia mkn mcm siput.
    Mikhail... L luv sama u lah.
    Best... best... best....
    Nak laggggiiiiii....
    Best...99xxxxxxxxxxxx

    ReplyDelete
    Replies
    1. Puteri.. hang duk m'hdp lappy pg2 buta. Hang dah solat ke blm? huhuhu.. Tp TQlah sbb, sms kat saya bg tahu.

      Delete
    2. Hello my friend!!! Kat sini sblm kul 6 dah msk waktu.
      Tp bestkan Ayu. Kak Dayana mmg superb. Bhs dia terbaikkkkk!!!!

      Delete
    3. hehehe... kelakar betul adik2 akak ni.
      Btl apa kata Ayu tu... Jgn lupa buat yg wajib dulu.

      Delete
    4. Kembanglah ayu bila akak puji dia...

      Delete
    5. Puteri Atilia... hehehe no komen!!!!

      Delete
  2. Makin menarik dan tertarik. Kak Yana mmg terbaikkkk!!!! Chaiyok!!! Chaiyok!!!!
    Puteri... sweet ajekan Mikhail dan Athirah ni...
    Nak pakwe mcm Mikhail.....

    ReplyDelete
  3. Hahaha... memang bestlah couple ni. Jiwang habis. Agak2lah ada lg tak lelaki mcm Mikhail ni???? Suka dgn watak Mikhail ni.
    Huhuhu... nasib baik Mikhail tak tau sape Athirah. Jika tidak mahu kena dukung masuk bilik...
    Syabas Dayana Darwisy. Suka dgn citer awak.

    ReplyDelete
  4. bestnye diaorg nasib baik husband n wife kalu x sia2 je dapat dosa...
    bila lg mikhail nk tau yg athirah 2 wife dia...
    biarla dugaan yg ringan2 kak yer...
    bg diorg hapy2 dlu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai ryana! Terima kasih krn sudi baca citer yg tak seberapa ni.
      Mikhail akan tahu athirah isteri dia bila dia dpt surat tuntutan cerai drpd Athirah nnt.

      Delete
    2. Kak... mrk cerai ke? dup... dap... dup.. dap...!!!

      Delete
    3. Nak tahu apa yg berlaku dgn rumah tangga mrk kena tunggu...

      Delete
  5. Kak Dayana syg...

    Bila novel ni nak terbit?
    Jgn lupa bg tahu adik2 akak ni ya... saya, ayu, raihana sentiasa sokong akak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Atilia dear...

      Insya Allah. Doa2kanlah ya. Sekiranya terbit akan akak war2kan di blog ni jgn bimbang. Akak pun tak pasti sama ada manuskrip diterima ke tidak.

      Delete
  6. best2..bile nk tau diorg ni husband n wife?

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam... itu_aku +_^zue...,

      Mikhail hanya tahu Athirah isteri dia bila Mikhail dpt surat tuntutan drpd Athirah nnt. Sbb lepas ni akan ada part salah faham n gaduh2.

      Delete
  7. wau ...best cerita ni..buat org suspen...gatal juga mikhail ni..

    ReplyDelete