Assalamualaikum....

Buat semua pengunjung yang disayangi dan dihormati....
Terima kasih kerana sudi meluangkan masa melawat Bingkisan Hati Setulus Kasih. Mudah-mudahan anda semua terhibur membaca hasil tulisan saya yang tidak seberapa ini.

Ilham yang dipersembahkan dalam Bingkisan Hati Setulus Kasih adalah imaginasi semata-mata. Tidak ada kena mengena dengan yang hidup mahupun yang sudah meninggal dunia. Sekiranya ada yang terkena batang hidung tu harap maaf. Itu adalah tidak disengajakan, hehehe....

Sekiranya terdapat kebersamaan dalam penulisan, itu berlaku di luar bidang kuasa. Idea yang datang secara spontan diluahkan mengikut cetusan rasa.

Sebarang aktiviti menciplak atau meniru idea adalah dilarang sama sekali. Haaa... tak baik tau, curi-curi niee...!!!

Pastikan anda semua menunaikan solat terlebih dahulu sekiranya waktu solat sudah masuk ya...

Sayang anda semua. Muah... Muah...

Followers

Tinggal Link Blog Korang

Friday, 28 February 2014

SAYANG AWAK CINTA AWAK BAB 9

Bab  9 



FAIRLADY Z dipandu laju menuju ke Kuala Lumpur. Dia perlukan rehat yang secukupnya. Esok malam, dia akan terbang ke Korea. Itulah rutin hidupnya. Jika tidak fly atau sedang bercuti, dia akan ke Johor Bahru membantu ayahnya mengembangkan perniagaan milik keluarganya. Tiada siapa lagi yang hendak diharapkan selain dia. Mujurlah ayahnya sporting dan tidak terlalu mengongkong. Dia diberikan kebebasan untuk melakukan apa sahaja, asalkan tidak melingkupkan bisnes ayahnya. Sekiranya dia tidak ada di pejabat, tugasnya akan diambil alih oleh pengurusnya. Mereka sering berhubung melalui internet mahupun telefon jika ada perkara yang perlu dirujuk dengannya terlebih dahulu.
Telefon bimbitnya dicapai.
“Helo... Max! Kau kat mana?”
What’s up bro?”
“Aku tanya kau, kau tanya aku balik.” Marah Shahrul Hairi.
“Yalah... aku tanya kenapa?” Max sudah ketawa di hujung talian. “Kau kat mana sekarang?”
“Aku on the way balik KL. Nanti kita jumpa kat tempat biasa. Lagi setengah jam aku sampai.”
“Okey... aku tunggu kau. Nak order macam biasa atau tunggu kau sampai dulu?”
“Kau orderlah macam biasa. Nak tunggu aku sampai, lambat pulak pesanan tiba.”
“Okey!” Ujar Max sebelum memutuskan talian.
Stesen radio IKIM FM menjadi pilihan Shahrul Hairi. Lagu Kasih Kekasih nyanyian kumpulan In-team membuatkan dia tersenyum Lebar. Lantas bayangan seseorang bermain-main di fikirannya. Janganlah angau sebelum waktunya, gadis tu langsung tak pandang kau, Shahrul Hairi mengingatkan dirinya. Dia tidak tahu mengapa gadis itu terus-terusan menyapa ingatannya.
Saloma Bistro sudah menanti ketibaannya. Dari jauh lagi Shahrul Hairi dapat melihat seorang gadis cantik menempel di sebelah rakannya Max. Pabila Max ternampak dirinya, gadis itu terus berlalu pergi. Dia yakin pasti Max menyuruh gadis itu beredar.
“Dah lama sampai?” Sapa Shahrul Hairi bersama senyuman.
“Lama tak lama jugalah. Adalah dalam sepuluh minit.”
“Siapa tadi?”
“Alah... pengunjung restoran ni,” ujar Max bagaikan tidak berminat hendak bercerita.
“Kau ni bila nak berubah? Sampai bila kau nak usung anak dara orang?” Tegur Shahrul Hairil. Bimbang dia sekiranya Max terjerat suatu hari nanti.
“Tunggulah sampai puteri kayangan muncul,” ujar Max sambil gelak.
“Tingginya anganan! Kau tak risau ke dengan perangai kau yang ala-ala mat romeo ni? Buatnya ada yang ambil kesempatan macam mana? Tak fasal-fasal kau kena jadi pak sanggup,” nasihat Shahrul Hairi.
“Alah... setakat gelaran mat romeo yang aku sandang ni, apa ada hal sangat! Lagipun aku belum pernah buncitkan perut anak dara orang lagi tau! Aku masih tahu had dan batasan aku.” Max mempertahankan dirinya.
Shahrul Hairi hanya mampu menggeleng kepala mendengar alasan Max.
“Apa hal nak jumpa aku?” Max cuba mengalih topik perbualan mereka. “Ada cerita  menarik yang kau nak kongsikan dengan aku ke? Atau kau dah berkenan dengan calon yang parentss kau pilihkan tu? Tak pun kau dah terpaut dengan sepupu kau? Macam mana? Ada can tak aku makan nasi minyak tak lama lagi?” Tanya Max bertubi-tubi.
“Banyaknya soalan. Aku nak jawab yang mana dulu pun tak tahu.”
“Kau jawablah ikut turutan yang aku tanya tadi. Cepatlah cakap! Aku dah tak sabar nak tahu ni. Aku tengok muka kau dah macam menang TOTO. Berseri-seri semacam!”
“Hesy... mana ada menang TOTO! Haram tahu tak!” Tempelak Shahrul Hairi. “Keserian di muka aku ni, tidak ada kena mengena dengan calon pilihan keluarga aku mahupun sepupu aku. Mereka berdua tu, aku tak minat nak ambik tahu,” terang Shahrul Hairi bersungguh-sungguh. “Untuk pengetahuan kau, apa yang aku rasa di sini lebih berharga dan bernilai dari wang berjuta-juta.” Shahrul Hairi menunjukkan dadanya sambil tersenyum bahagia. Bayangan si dia yang sedang tersenyum manis ketika interview tempoh hari terlayar di mindanya. Ah... sungguh panasaran jadinya bila teringatkan wajah itu!
“Wah... ini lebih menarik dari apa yang aku nak tahu tadi! Ceritalah cepat.” Max benar-benar teruja hendak mengetahuinya.
“Kalau aku kata aku rasa macam nak mati, kau percaya tak Max?” Soal Shahrul Hairi sambil terbayangkan wajah ayu jelita itu. Aduh! Sakitnya rasa menanggung rindu. Terasa hendak mati pun ada. Berkali-kali dinasihatkan hati dan dirinya supaya tidak terlalu memikirkan si cantik manis itu, tetapi hati dan perasaannya enggan berkompromi. Tetap juga berdegil! Bahkan sampai terbawa-bawa dalam mimpi akan wajah dan senyuman manis itu.
Terkejut bukan kepalang Max mendengarnya. Terasa seram pun ada. Tak akan rasa nak mati, muka berseri-seri dan bercahaya. Ke... itu tanda-tandanya Si Rie ni orang yang beriman?
“Aku rasa macam dah tak sanggup nak hidup lagi jika terusan begini.” Shahrul Hairi menambah.
Makin seriau Max dibuatnya.
“Kau ni dah gila atau buang tebiat nak mampus?” Max bertanya geram. Tiba-tiba aje kawannya ungkit perihal mati dan tak sanggup nak hidup lagi. Bimbang juga dia.
Woi... aku tak gila dan belum nak mati lagilah.” Shahrul Hairi menolak bahu rakannya. “Tapi aku dah jatuh cinta tahap kronik kau tahu tak!”
Ketawa terbahak-bahak Max mendengar kata-kata Shahrul Hairi.
Well... well... well... siapakah gadis yang akan jadi malang tu?” Giat Max.
“Apa pulak malangnya? Beruntung apa! Kau ingat mudah ke aku nak jatuh cinta? Dan terima mana-mana perempuan dalam hidup aku?” Bentak Shahrul Hairi tidak puas hati. Dia sebenarnya yang bimbang. Dia bimbang jika gadis itu menolak cinta sucinya. Atau mungkin sudah ada yang punya. Sekiranya itu berlaku, tidak mustahil dia akan menjadi lebai malang dan gila. Nauzubillah!
“Bila nak melangsungnya?”
“Melangsung? Melangsung apanya?” Tanya Shahrul Hairi keliru.
“Kahwinlah pak cik!”
“Oh... kahwin!” Seru Shahrul Hairi. “Macam mana nak kahwin, pengantin perempuan pun belum ada lagi,” ujar Shahrul Hairi selamba.
“La... tadi kau kata dah jatuh cinta. Tentulah dah ada calonnya.”
“Calonnya memang ada. Tapi aku tak tahu sama ada dia suka dekat aku atau tidak?”
Pulak...” Max ketawa berdekah-dekah. Pengunjung di restoran itu memandang pelik ke arahnya.
Oiii... sengal! Yang kau ketawa macam orang gila ni kenapa? Tengok! Semua orang dah pandang kita. Kau ni, buat malu betullah,” rungut Shahrul Hairi sambil menahan rasa hangat di wajah.
“Aku ingatkan kau beria-ia kata dah jatuh cinta, memang kau dah ada calonnya. Dan you all memang berjanji nak sehidup semati. Rupanya kau sorang sahaja yang gila bayang dan syok sendiri.”
Shahrul Hairi menarik muka bengang.
Tawa Max masih lagi belum berhenti. Sampai berair kolam matanya. Terasa lucu pun ada dengan kata-kata Shahrul Hairi. Dilamun cinta tetapi kekasihnya masih belum ada. Tak ke pelik namanya tu?
Siot punya kawan! Suka-suka hati kau aje mentertawakan aku!” Marah Shahrul  Hairi.
So siapa perempuan tu? Darlina?” Max mengusik sambil tersengih.
Shahrul Hairi menceber. Takde nama perempuan lain ke yang cuba dikaitkan dengannya.
“Hesy... kau ni, tak habis-habis dengan stewardess murahan tu! Dengan dia buat apa?! Kalau dengan dia lebih baik aku membujang sampai ke tua!”
Shahrul Hairi teringatkan kelakuan tidak senonoh Darlina ketika mereka berada di Korea. Perempuan tidak tahu malu itu menyelinap masuk ke dalam biliknya ketika dia sedang tidur. Rakannnya Max seperti biasa sudah keluar mencari hiburan.
Sedang enak dibuai mimpi, tiba-tiba terasa ada tangan menjalar di dalam selimutnya. Tidurnya yang baru beberapa minit itu terganggu. Bau wangian milik seseorang membuatkan tubuhnya kejang secara tiba-tiba. Dia kenal siapa pemiliknya. Mukanya bertambah pucat bila wajah Darlina begitu hampir dengan wajahnya. Dan perempuan kurang siuman itu cuba mengucup bibirnya.
Pabila dia mampu bertenang dan berfikiran waras, terus badan Darlina ditolaknya. Dengan pantas dia meraba tubuhnya untuk memastikan sama ada masih tersarung lagi pakaian ataupun tidak. Mana tahu perempuan gila tu buat sesuatu yang tidak senonoh. Tak fasal-fasal hilang keterunaannya. Sejak itu dia lebih berhati-hati dengan perempuan bernama Darlina. Dia benar-benar serik!
“Habis tu siapa? Masakan kau tak kenal dia langsung?”
“Kenal rapat tu taklah. Tapi kami pernah terserempak dua kali. Namanya aku rahsiakan dulu. Nanti kalau tak jadi, malu besar aku.”
“Orang mana? KL?”
“JB...,” ujar Shahrul Hairi sepatah bersama senyuman penuh makna. Salmiha Haini pujaannya bukan asal Johor tetapi Perak. Alamat tetap Bangi, Selangor. Sekarang tinggal di Pasir Gudang kerana mencari rezeki. Semua tentang Salmiha Haini ada dalam poketnya.
“Cantik tak?” Duga Max.
Superbbb!!!”
“Wah... kalau kau dah puji melambung macam ni, memang benar-benar cantiklah perempuan tu.” Max makin tidak sabar hendak tahu siapakah gerangan gadis itu. Sekiranya Shahrul Hairi sudah beri pujian tinggi melangit sebegitu, pasti gadis itu bukan calang-calang orangnya.
“Semua yang ada pada dia buatkan aku tertarik. Tak pernah lagi aku jumpa perempuan yang tidak teruja bila melihat muka aku yang kacak ni,” seloroh Shahrul Hairi. “Tapi dia... langsung tak ambil peduli siapa aku dan penampilan aku.”
“Benar?” Tanya Max bagaikan tidak percaya. Memang tidak akan ada perempuan yang tidak menoleh Shahrul Hairi jika lelaki itu keluar bersamanya. Malahan ada yang sanggup menawarkan diri untuk menjadi kekasih lelaki itu tanpa segan silu.
“Betullah. Tak akan aku nak bohong pulak.”
“Bila aku boleh kenal dengan gadis yang berjaya menakluki hati kau yang pejal mengalahkan batu tu?”
“Kau ni Max! Tak menyabar langsung,” rungut Shahrul Hairi. Dia juga turut sama seperti Max. Tidak sabar hendak menemui gadis itu. Dia akan segera menemui gadis yang berjaya menawan hati lelakinya sebaik sahaja kakinya menjejaki bumi Malaysia. “Sampai masanya kau akan aku kenalkan dengan dia.”
“Macam tak lama lagi aje bunyinya. Jangan-jangan sebelum hujung tahun ni aku dah boleh merasa makan nasi minyak kau,” usik Max.
“Insya-ALLAH! Kau doa-doakanlah semoga jodoh aku dengan dia cepat sampai.” Terbayang-bayang wajah Salmiha Haini di ruang matanya. Salmiha Haini... namamu seindah wajahmu. Senyumanmu bak bunga mekar di pagi hari. Lirikan matamu bak busar menusuk tepat hingga ke jantungku. Suaramu bagaikan syair indah membelai jiwa. Semua milikmu begitu indah dan sempurna.


26 comments:

  1. Sambung lg.
    best kak dayana.

    ReplyDelete
  2. Makin menyengat jln cerita.
    Bab ni bnr2 menarik. Syabas Dayana. Teruskan menghasilkan karya2 yg terbaik.
    sentiasa sokong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Onah krn terus menyokong

      Delete
  3. Kak Dayana mmg best sgt2 bab 9 nih.
    Tak sabar nak tunggu saca ada kat kedai.


    ~Nin~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Nin.
      Dah tak lama akan ada di pasaran

      Delete
  4. Jln cerita yg menarik w/pun santai

    ReplyDelete
  5. Cian Salmiha Haini
    Abang hero cptlah dtg

    ReplyDelete
  6. Kak DD smbg laju2.
    Tak sabor nak tunggu terbit.
    best sgt3x

    ReplyDelete
  7. Bila terbit? Tak sabar nak peluk ketat2

    ReplyDelete
  8. Senyum je tgk mrk ni.
    sgt menarik bab ni

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Raihana krn suka kan bab ni.
      Terima kasih krn sudi sokong akak selama ni

      Delete