Assalamualaikum....

Buat semua pengunjung yang disayangi dan dihormati....
Terima kasih kerana sudi meluangkan masa melawat Bingkisan Hati Setulus Kasih. Mudah-mudahan anda semua terhibur membaca hasil tulisan saya yang tidak seberapa ini.

Ilham yang dipersembahkan dalam Bingkisan Hati Setulus Kasih adalah imaginasi semata-mata. Tidak ada kena mengena dengan yang hidup mahupun yang sudah meninggal dunia. Sekiranya ada yang terkena batang hidung tu harap maaf. Itu adalah tidak disengajakan, hehehe....

Sekiranya terdapat kebersamaan dalam penulisan, itu berlaku di luar bidang kuasa. Idea yang datang secara spontan diluahkan mengikut cetusan rasa.

Sebarang aktiviti menciplak atau meniru idea adalah dilarang sama sekali. Haaa... tak baik tau, curi-curi niee...!!!

Pastikan anda semua menunaikan solat terlebih dahulu sekiranya waktu solat sudah masuk ya...

Sayang anda semua. Muah... Muah...

Followers

Tinggal Link Blog Korang

Thursday, 27 February 2014

TEASER 1 SAYANG AWAK CINTA AWAK



TEASER 1 

SALMIHA HAINI dan Sofea memecut laju motosikal masing-masing. Mereka benar-benar sudah kelewatan. Sepatutnya pukul 6.30 pagi lagi mereka sudah berada di Nur Kasih. Tapi kini, mereka masih lagi terhegeh-hegeh di atas jalan raya. Ini semua gara-gara tidur lewat malam tadi. Kesian Wani dan Kak Bibi. Pasti mereka tak menang tangan ketika ini. 
“Aduh... sakitnya!” Salmiha Haini terjerit kecil. Visor helmetnya ditolak ke atas. Dia ingin melihat telapak tangannya yang terasa perit. Bulat mata Salmiha Haini saat melihat telapak tangannya. 
“Makkk... lukaaa...!!!” Panjang jeritannya. Mesti bingit telinga-telinga yang mendengarnya. Lantas helmet ditanggalkan. Tergopoh-gapah Sofea menongkat motosikal dan menghampiri sahabatnya. Risau juga dia jika Salmiha Haini cedera teruk. 
“Tolong aku Sofea...! Tolong aku! Habislah kurang duit hantaran bila bakal suami aku lihat parut kat tangan ni nanti.” Tangis Salmiha Haini. Habis melecet dan berdarah telapak tangannya itu. Sofea pandang wajah Salmiha Haini dengan rasa tidak percaya. Takde benda lain ke nak sebut? Sengal betul temannya ini!
“Hesy... kau ni! Biar benar? Setakat melecet ciput macam ni, takdenya tinggal parut,” omel Sofea sambil membelek tangan sahabatnya. Setelah itu motosikal kawannya diangkat dan ditolak ke tepi. 
“Besar macam ni kau kata sikit? Kau biar betul?!” Salmiha Haini tidak berpuas hati. 
“Ini kau punya pasallah! Ajak bersembang sampai pukul empat pagi. Tengok... dah bangun lewat. Sampai aku ‘subuh gajah’,” rungut Salmiha Haini. Terlupa dia seketika tentang lelaki yang dilanggarnya tadi.
 “Eh... kau nak salahkan aku pulak? Yang kau tu keluar simpang tak tengok kanan kiri apa hal? Main aci redah aje! Macam tak reti peraturan lalu lintas,” sindir Sofea. 
“Habis tu... kau asyik cakap cepat-cepat, takut nanti kita terlambat. Jadi aku ikutlah cakap kau,” marah Salmiha Haini. 
“Betul ya takde tinggal parut?” Salmiha Haini menunjuk kembali tangannya. 
“Kesian bakal suami aku kalau dapat isteri yang dah tak cun-melecun,” ujar Salmiha Haini sambil membelek tubuh badannya. Mujur takde anggota lain yang cedera atau patah riuk, getusnya. Mak aii... dia ni! Buat drama queen pulak kat sini, gumam Sofea. Bukannya risau tentang kesakitan yang dialami tapi risau tentang calon suami. Helo, kawan! Pakwe pun jauh panggang dari api, ini kan pulak nak ada calon suami?! Rasanya teman dia ni terlajak mamai kut. Mana nak datangnya calon suami kalau semua yang datang nak berkenalan ditolaknya ke tepi. 
“Tak ada apalah Miha. Sapu minyak gamat, baiklah tu nanti,” pujuk Sofea. Dia menjeling sekilas jejaka yang sudah terduduk di bahu jalan ekoran hampir disondol motosikal yang ditunggangi sahabatnya. Mujur juga dia tunggang motor sendiri. Jika tidak... dengan dia sekali tunggang langgang terjatuh. 
“Ehem... ehem...” Salmiha Haini menepuk sedikit dahinya. Terlupa dia akan lelaki yang hampir dilanggarnya sebentar tadi. Desis kesakitan juga kedengaran dari ulas bibirnya. “Maaf ya sebab hampir langgar abang tadi,” pinta Salmiha Haini. Muka lelaki itu dibuat pandang tak pandang sahaja. Konon-kononnya hendak jaga aurat mata. Padahal takut kena maki. Apa jenis perempuan hari ni lah? Nak minta maaf, tapi mata pandang ke lain. Apa, tak cukup kacak lagi ke dia ni? Bebelnya dalam hati. Lelaki itu bangun sambil menepuk seluarnya yang sedikit kotor. Mujurlah dia sempat mengelak. Kalau tak, mahu tersadai di hospital hari ini. Tapi bukanlah salah gadis itu sebenarnya. Dia yang tergesa-gesa melintas jalan tanpa melihat kanan kiri. Tak pasal-pasal jatuh tergolek anak dara orang. Tapi tak akan terang-terangan nak mengaku salah. Ada nanti kena hempuk dengan dua orang gadis di hadapannya ini. Melihat lelaki itu mendiamkan diri, Salmiha Haini mengeluarkan dompetnya. Sekeping not lima puluh ringgit dikeluarkan bersama sekeping kad. 
“Emmm... abang! Ini ada duit sikit, abang pergilah klinik buat pemeriksaan. Manalah tahu kalau-kalau ada anggota badan yang tercedera. Kalau tak cukup duitnya, abang telefon saya. Kat kad tu ada alamat dan nombor telefon saya,” ujar Salmiha Haini dengan perasaan gementar. Sayu hatinya melihat duit yang berada di tangan. Pasti bakal melayang duitnya hari ini. Sudahlah dia hampir ‘kekeringan’. Shahrul Hairi mengambil kad yang dimaksudkan. Ini kad zaman bila? Ada gambar kartun lagi. Berkerut dahinya melihat nama yang tertulis di situ. Puteri Mawar? Alahai... dia ni, biar betul! Keturunan bunga la... pulak!

21 comments:

  1. ngeee... kelakar betul Salmiha Haini
    best....

    ReplyDelete
  2. Bc teaser ni buat Nin tak sbr nak peluk SACA.
    Best sgt2.
    Karya Kak Dayana x prnh hampakan sy.

    ~Nin~

    ReplyDelete
  3. Kak DD more teaser plz.
    Sweet je Salmiha ni.

    ReplyDelete
  4. suka suka suka.
    Menarik n tertarik

    ReplyDelete
  5. Melekat kat blog hari2.
    Terima kasih Kak DD bg SACA byk2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 Raihana.
      semoga terhibur dgn karya akak yg tak seberapa ni

      Delete
  6. Senyum je bc bab ni.
    besttttt...

    ReplyDelete
  7. Comel arr watak Salmiha Kak Dayana garab
    asyik nak ketawa je bc.

    ReplyDelete
  8. Bila nak kaur dlm versi cetak?
    Tx sbr nak miliki

    ReplyDelete
  9. Shahrul Hairi ke hero?
    Pertemuan yg indah.

    ReplyDelete