Assalamualaikum....

Buat semua pengunjung yang disayangi dan dihormati....
Terima kasih kerana sudi meluangkan masa melawat Bingkisan Hati Setulus Kasih. Mudah-mudahan anda semua terhibur membaca hasil tulisan saya yang tidak seberapa ini.

Ilham yang dipersembahkan dalam Bingkisan Hati Setulus Kasih adalah imaginasi semata-mata. Tidak ada kena mengena dengan yang hidup mahupun yang sudah meninggal dunia. Sekiranya ada yang terkena batang hidung tu harap maaf. Itu adalah tidak disengajakan, hehehe....

Sekiranya terdapat kebersamaan dalam penulisan, itu berlaku di luar bidang kuasa. Idea yang datang secara spontan diluahkan mengikut cetusan rasa.

Sebarang aktiviti menciplak atau meniru idea adalah dilarang sama sekali. Haaa... tak baik tau, curi-curi niee...!!!

Pastikan anda semua menunaikan solat terlebih dahulu sekiranya waktu solat sudah masuk ya...

Sayang anda semua. Muah... Muah...

Followers

Tinggal Link Blog Korang

Friday, 28 February 2014

TEASER 2 SAYANG AWAK CINTA AWAK

TEASER 2 



SOFEA tergamam apabila mendapati mata Salmiha Haini merah dan bengkak. Mesti menangis lagi sahabatnya itu. Apalah masalahnya kali ini? Atau masih lagi perihal yang sama? Rakannya yang sedang menghidangkan sarapan itu ditenung. Fikiran kacau pun masih lagi mampu buat sarapan? Kalau dia... memang duduk berkurung dalam bilik je. Malas nak keluar-keluar!
 “Miha kenapa ni? Orang tua tu ganggu kau lagi?” Salmiha Haini angguk kepala. Dia tersenyum walaupun tidak semanis mana. Sofea mengeluh.
“Tak faham bahasa lagi ke orang tua tu? Bukan ke kau dah tegaskan pendirian kau?” Sememangnya Sofea tidak faham dengan kehendak bapa saudara Salmiha Haini. Lelaki itu bergelar bapa saudara pun sebab berkahwin dengan Mak Lang Salmiha Haini. Jika tidak, memang takde pertalian langsung! Agaknya dia fikir Salmiha Haini pernah menumpang di rumahnya maka Salmiha Haini wajib dan harus ikut segala perintahnya. Salmiha Haini menghela nafasnya. Wajah teman baiknya ditatap.
“Aku nak buat macam mana Fea? Dia kata... aku terima atau tidak, aku tetap akan dikahwinkan dengan anak kawannya itu. Aku dah buntu sekarang.” Hati Salmiha Haini sedikit tenang dapat berkongsi masalahnya dengan Sofea.
“Ala... kau lapor aje pada polis, habis cerita!” Sofea memberi cadangan. Salmiha Haini memandang tepat wajah Sofea.
 “Ada ke... orang buat macam tu? Nanti kalau polis tanya aku apa sebabnya, aku nak jawab apa?” Soalan ala-ala bodoh cerdik sudah keluar dari mulut Salmiha Haini.
“Kau reka-rekalah cerita. Kau kata kat polis tu, bapa saudara kau yang tak guna tu ugut akan bunuh kau kalau kau tak setuju kahwin dengan pilihan dia.” Bulat mata Salmiha Haini mendengar cadangan teman baiknya.
“Boleh ke? Buatnya polis tahu aku menipu, tak pasal-pasal aku pulak yang masuk lokap!”
“Cerdik juga kau ni ya?! Memang pun kalau polis tahu kau buat aduan palsu, mereka akan humban kau masuk ‘dalam’,” ujar Sofea bersahaja sambil ketawa terkekeh-kekeh. Seolah-olah cadangannya yang tidak masuk akal tadi, tidak mendatangkan apa-apa kemudaratan kepada Salmiha Haini. Buatnya Salmiha Haini bersetuju menurut cadangannya, tak ke kes niaya? Salmiha Haini mencebik geram. Macam la... lucu sangat!
“Aku memang cerdik pun! Kau tak tahu ke? Nasib baiklah aku tak jadi pak turut. Kalau tak... memang gali lubang kubur namanya!” Sofea menarik sengih melihat wajah cemberut Salmiha Haini.
 “Haa... apa kata kau lari. Tentu dia tak dapat cari kau lagi.” Berkerut-kerut dahi Salmiha Haini.
“Nak lari? Ke mana? Duit pun aku takde, kerja jauh sekali. Ada karang aku merempat tepi jalan. Lagipun Malaysia ni bukanlah luas sangat, pasti aku akan bertemu dengan orang tua tu juga. Cuma cepat atau lambat saja. Orang tua itu kan ramai kenalan. Mudah aje dia nak kesan aku.” Sofea angguk kepala. Benar juga apa yang Salmiha Haini katakan. Macam mana nak lari kalau poket kempis. Sengaja tempah bala namanya. Dan lelaki tua itu pasti ramai ‘kaki’.
 “Kenapa kau tak cakap yang kau dah ada pakwe?”

“Masalahnya aku mana ada pakwe,” tukas Salmiha Haini. Geram pula dia dengan Sofea. Macamlah Sofea tidak tahu siapa dirinya. Dia manalah minat ada pakwe-pakwe ni. 

16 comments: