Assalamualaikum....

Buat semua pengunjung yang disayangi dan dihormati....
Terima kasih kerana sudi meluangkan masa melawat Bingkisan Hati Setulus Kasih. Mudah-mudahan anda semua terhibur membaca hasil tulisan saya yang tidak seberapa ini.

Ilham yang dipersembahkan dalam Bingkisan Hati Setulus Kasih adalah imaginasi semata-mata. Tidak ada kena mengena dengan yang hidup mahupun yang sudah meninggal dunia. Sekiranya ada yang terkena batang hidung tu harap maaf. Itu adalah tidak disengajakan, hehehe....

Sekiranya terdapat kebersamaan dalam penulisan, itu berlaku di luar bidang kuasa. Idea yang datang secara spontan diluahkan mengikut cetusan rasa.

Sebarang aktiviti menciplak atau meniru idea adalah dilarang sama sekali. Haaa... tak baik tau, curi-curi niee...!!!

Pastikan anda semua menunaikan solat terlebih dahulu sekiranya waktu solat sudah masuk ya...

Sayang anda semua. Muah... Muah...

Followers

Tinggal Link Blog Korang

Wednesday, 8 April 2015

Bab 2 TERBAIK BAGIMU




DARI mana dapat duit hingga boleh beli buku sebanyak tu?” tanya Darwin sambil menghampiri Wardina yang sedang meletakkan minuman di atas meja kopi. Pelik juga dia apabila budak sekolah boleh mengumpul novel setambun macam tu.
“Ada yang beli guna duit biasiswa dan ada juga pinjam duit Along,” jawab Wardina sambil menyusun gelas minuman. Sebenarnya sebahagian dari novel tersebut adalah milik arwah ibunya.
“Along?” tanya Darwin sedikit terperanjat. Matanya juga merenung Wardina dengan tajam. Apa pasallah singkat sangat kepala otak budak ni? Ada ke patut pinjam duit dengan ‘Along’ semata-mata nak beli novel.
“Ke... ke... kenapa? Salah ke pinjam dengan Along?” soal Wardina takut-takut. Ngeri dia melihat wajah Darwin ketika ini. Macam nak makan orang.
“Banyaklah salahnya. Awak tahukan ‘Along’ tu jenis lintah darat yang tak berperikemanusiaan. Awak tak takut ke nyawa awak melayang nanti?”
Kini giliran Wardina pula merenung Darwin dengan tajam. Dia ingat Along mana ni? Oooo.... Wardina ketawa geli hati.
“Orang cakap serius, dia boleh ketawa pulak,” sinis Darwin.
“Takpe... Along tu sayang sangat kat saya. Dia tak akan apa-apakan saya,” balas Wardina selamba.
Ada ke dalam dunia ni ‘Along’ macam tu? Mati hidup balik tak akan jumpa! Kecualilah...
“Awak ada hubungan sulit dengan dia ke?” Darwin menebak.
Wardina angguk kepala.
“Jika tidak macam mana dia nak sayang saya. Bahkan duit yang saya pinjam pun tak perlu dibayar. Malahan setiap bulan dia langgankan novel untuk saya.” Wardina mengusik.
“Apa?” Bagaikan tidak percaya Darwin mendengar kata-kata Wardina. Rupa sahaja nampak baik, tapi perangai... masya-Allah. Apa nak jadilah... dengan anak gadis zaman sekarang? Sanggup gadai body semata-mata hendak kejar kemewahan yang tidak seberapa itu.
Melihatkan Darwin seakan-akan blur dengan penjelasan Wardina, lantas Ayu membetulkan salah tanggapan pemuda tersebut. Faham benar Ayu dengan sikap Wardina yang suka mengusik orang.
“Along tu... panggilan untuk Abang Zul dialah Abang Darwin,” laung Ayu.
Darwin ketap bibirnya.
Ceh...!!! Mati-mati aku ingat dia pinjam dengan lintah darat tu. Kepala Wardina ditunjalnya kerana geram.
Ewah... ewah... dia ni! Dahlah hanya pendatang kat rumah aku. Suka-suka dia aje tolak kepala orang. Ingat tak bayar zakat ke? Penat tahu Along aku bayar zakat fitrah tiap-tiap tahun, gerutu Wardina. Wajah Darwin direnung geram.
Teman-teman Wardina masih leka mencari novel-novel yang mereka gemari. Malas nak campuri urusan Darwin dan Wardina.
“Marah ke?” Darwin bertanya apabila mata Wardina tidak lepas memandangnya. Wajah itu juga mula memerah. Menahan marah barangkali. “Atau dah terpikat dengan abang?” bisik Darwin. Sengaja ingin mengusik dan menambahkan lagi warna merah di pipi Wardina.
Wardina menahan geram di hati. Ada juga yang kena lesing kalau dia kurang sabar nanti.
Hahaha... sikit pun tak hairan! Bukannya kacak pun!” balas Wardina selamba. Dia menyertai rakan-rakannya memilih novel.
“Ada ke patut muka aku yang dah cukup handsome ni dikatanya tak kacak?!” Darwin tunjuk dirinya sendiri. “Memang ada masalah penglihatan betullah anak dara ni,” ujarnya geram. Dalam pada geram itu, dia tetap terus-terusan hendak mendekati Wardina. Entah virus apa yang menyerang hatinya pun dia tidak mengerti.
Tanpa malu Darwin duduk sekali berkumpul bersama Wardina dan rakan-rakannya. Lututnya juga sengaja dilagakan dengan lutut Wardina. Jelingan maut Wardina langsung tidak berbekas padanya. Malahan dengan bangga dia mempamerkan senyuman menawannya. Mug yang berisi Nescafe panas dan piring yang berisi kek pisang diletak di sisinya.
Buang tebiat ke apa dia ni? Dahlah kepala lutut tu besar. Buat sakit lulut aku aje terkena lutut dia yang macam bola besi kerasnya, bebel Wardina dalam hati.
Mata Darwin semakin galak merenung Wardina. Dadanya dipegang. Mengawal getaran yang hadir. Sejak tiba tengah hari tadi, dia sedaya upaya menahan dentuman kuat yang menghentak-hentak dinding dadanya. Mujur sahaja jantungnya dipagari dengan tulang rusuk. Jika tidak mahu terhumban keluar. Pasti parah jadinya. Tak pasal-pasal masuk hospital. Alamak... dah kena panahan cinta ke aku ni?!
“Abang tak ajak kawan abang minum sekali ke?” Sofina bertanya. Darwin dilihatnya seperti sedang mengelamun. Wardina pula kelihatan seperti berperang dengan perasaannya sahaja. Entah angin apalah yang sedang bertiup dalam badan temannya itu ketika ini?
Khayalan Darwin terhenti apabila ada suara yang menyapanya.
“Ha... apa dia?” tanya Darwin terpinga-pinga.
“Abang tak ajak kawan abang minum sekali?” Ulang Sofina kembali.
“Biarlah dia tidur. Buat ganggu ketenteraman awam aje nanti jika dia bangun.” Bagus juga Kamal Basha tidur lena-lena. Boleh dia bersembang dan main-main mata dengan Wardina dan kawan-kawannya tanpa sebarang gangguan.
“Kenapa? Kawan abang tu ahli kumpulan militan atau orang gila ke?” tanya Ila perlahan.
Belum sempat Darwin bersuara, seorang lagi kawan Wardina menyampuk.
“Hah? Biar betul abang? Dah tahu dia macam tu, kenapa bawa ke mari? Membahayakan nyawa kami ajelah. Jangan-jangan abang pun salah seorang daripada mereka tak?” serkap Sofina.
“Hesy... mulut tu! Abang cili karang baru tahu. Abang ni keturunan baik-baik. Dia tu aje yang tak berapa nak baik.”
“Amboi, mulut kau! Kalau dapat mengutuk aku bukan main lagi ya?” perli Kamal Basha dengan perasaan bengang.
Darwin hanya mempamerkan riak selamba. Mug yang berisi Nescafe panas diteguknya perlahan-lahan.
Mulut Ayu, Ila dan Sofina mula melopong. Kacaknya...
Tapi kurang tiga puluh peratus daripada Abang Darwin, sebab rambut kerinting. Tak minat! Gumam Sofina.
Alahai... Si Sofina ni! Tak habis-habis menjadi penganalisa.
“Ini semua siapa? Kawan Dina ya?” Kamal Basha bertanya. Bunyi kecoh di luar bilik membuatkan dia terjaga dari lenanya.
“Ya!” Jawab mereka bertiga hampir serentak sambil tersenyum cantik.
Amboi... amboi... mereka ni! Buat rumah aku macam mereka pulak yang jadi tuan rumah. Dan aku pula... bagai tetamu yang tidak dialu-alukan kedatangannya, tukas Wardina dalam hatinya.
“Awal kau bangun? Kenapa tak sambung tidur lagi?” perli Darwin. “Tidur tak ingat dunia, mengalahkan aku yang bawa kereta,” sela Darwin seraya menyumbat kek pisang ke dalam mulutnya.
“Macam mana nak tidur kalau mulut kau riuh sekampung macam ayam jantan hilang bini,” tempelak Kamal Basha. Suka-suka Darwin saja memalukan dirinya di depan adik-adik remaja ini.
Dia orang pakat bertekak pulak dah! Dia orang ingat rumah aku ni gelanggang perdebatan ke apa?
“Abang Kamal nak minum? Dina boleh buatkan.” Kasihan pula dia melihat Kamal Basha yang dari tadi duk memerhati Darwin yang sedang enak meneguk minumannya.
Kamal Basha mengangguk.
 “Abang nak minum air apa?” Lembut sahaja Wardina bertanya. Silap dengar macam nak mengurat pun ada.
“Abang nak air macam lanun ni, boleh?” Kamal Basha menunjukkan air yang diminum Darwin.
“Boleh. Kejap ya.”
Sesedap rasa dia aje panggil aku lanun, Darwin menggerutu.
“Huh, mengada sungguhlah kau ni! Minum ajelah air sirap tu. Kau ingat dia tu orang gaji kat rumah kau ke, nak arah berbagai?” Darwin bersuara kurang senang.
“Dia yang mengofferkan diri, bukan aku suruh.” Kamal Basha tersenyum sinis memandang Darwin. Tak akan cemburu bro? “Tapi bagus jugakan. Jika sesuai dengan selera aku, boleh pinang buat isteri.”
Ketawa Ila, Sofina dan Ayu mendengar Darwin dan Kamal Basha bertekak. Dah macam perangai mereka empat sekawan pula.
“Abang berdua ni... tak padan dengan tua bangka. Bertekak macam budak sekolah!”
“Umur aje tua. Tapi perasaan muda lagi,” balas Darwin sambil menyudahkan minumannya.
Sakit hatinya dengan aksi Kamal Basha yang meloyakan tekak itu. Pantang nampak batang hidung perempuan cantik sikit, mulalah nak mengayat. Entah macam manalah dia boleh rapat dengan Kamal Basha, dia pun tak tahu. Padahal mereka mana pernah berlaga angin. Ada sahaja yang tidak memuaskan hati mana-mana pihak. Mujurlah mereka tidak bekerja di bawah satu bumbung atau satu department. Mahu hari-hari berterbangan fail seperti ‘UFO’, dikerjakan oleh mereka jika tidak sependapat.




17 comments:

  1. makin bc makin tertarik.
    x sbr nak peluk abam darwin ketat2

    ReplyDelete
  2. K. Dayana comfirm ke terbit TB ni pbakl nnt?

    ~Nin~

    ReplyDelete
    Replies
    1. InsyaAllah Nin jika ada rezeki blh dptkannya nnt,

      Delete
    2. tak sabar k.Dayana. Karya akak semua best. Kena dgn jiwa.

      Delete
    3. terima kasih atas semua sokongan :)

      Delete
  3. ehem... ehem..
    Darwin minat Wardina ke???
    suka suka suka

    ReplyDelete
  4. dah nak terbit ker Dayana?
    tak sabar nak milik.
    tunggu buku lg best. baru puas

    ReplyDelete
    Replies
    1. InsyaAllah Onah. Tak lama lg bakal ada di pasaran. Mgkn akhir bln ni

      Delete
  5. bakal ade kat pasaran? bile tuh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya Allah pbakl nnt sudah ada.
      Doakan yg terbaik ya.

      Delete
  6. laju2 cik penulis up n3 baru.
    tertarik dgn keletah Darwin & Wardina ^_^











    ReplyDelete
    Replies
    1. Laju2 ya... hihihi...
      Terima kasih sukakan Terbaik Bagimu

      Delete
  7. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, resepi dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete
  8. Terbaik... Novel kak dayana... Saya mnt sgt2 novel akak.... Thump up sis

    >farhana hana<

    ReplyDelete
  9. Akk knape cite ni buat smpai bab 2 je...

    ReplyDelete